Lulus Tepat Waktu atau Lulus di Waktu yang Tepat?




“Saya lulus. Seharusnya saya menganggapnya sebagai sebuah pengalaman yang menyenangkan, terutama karena saya adalah lulusan terbaik di kelas saya. Namun, setelah direnungkan, saya tidak bisa mengatakan kalau saya memang lebih pintar dibandingkan dengan teman-teman saya. Yang bisa saya katakan adalah kalau saya memang adalah yang terbaik dalam melakukan apa yang diperintahkan kepada saya dan juga dalam hal mengikuti sistem yang ada.
Di sini saya berdiri, dan seharusnya bangga bahwa saya telah selesai mengikuti periode indoktrinasi ini. Saya akan pergi musim dingin ini dan menuju tahap berikut yang diharapkan kepada saya, setelah mendapatkan sebuah dokumen kertas yang mensertifikasikan bahwa saya telah sanggup bekerja.
Tetapi saya adalah seorang manusia, seorang pemikir, pencari pengalaman hidup – bukan pekerja. Pekerja adalah orang yang terjebak dalam pengulangan, seorang budak di dalam sistem yang mengurung dirinya. Sekarang, saya telah berhasil menunjukkan kalau saya adalah budak terpintar. Saya melakukan apa yang disuruh kepadaku secara ekstrim baik. Di saat orang lain duduk melamun di kelas dan kemudian menjadi seniman yang hebat, saya duduk di dalam kelas rajin membuat catatan dan menjadi pengikut ujian yang terhebat.
Saat anak-anak lain masuk ke kelas lupa mengerjakan PR mereka karena asyik membaca hobi-hobi mereka, saya sendiri tidak pernah lalai mengerjakan PR saya. Saat yang lain menciptakan musik dan lirik, saya justru mengambil ekstra SKS, walaupun saya tidak membutuhkan itu. Jadi, saya penasaran, apakah benar saya ingin menjadi lulusan terbaik? Tentu, saya pantas menerimanya, saya telah bekerja keras untuk mendapatkannya, tetapi apa yang akan saya terima nantinya? Saat saya meninggalkan institusi pendidikan, akankah saya menjadi sukses atau saya akan tersesat dalam kehidupan saya?
Saya tidak tahu apa yang saya inginkan dalam hidup ini. Saya tidak memiliki hobi, karena semua mata pelajaran hanyalah sebuah pekerjaan untuk belajar, dan saya lulus dengan nilai terbaik di setiap subjek hanya demi untuk lulus, bukan untuk belajar. Dan jujur saja, sekarang saya mulai ketakutan…….”

(Pidato Wisuda Seorang Anak SMA Lulusan Terbaik SMA Terkemuka di Luar Negeri)

………

Hallo Pejuang Skriptis !!! Hallo juga Mantan Pejuang Skriptis !!! Dan Hallo Calon Para Pejuang Skriptis :3

Gak kerasa, serial Pejuang Skriptis ini udah nyampe part 10 ajah. Semenjak kemunculan part 1 nya pada tanggal 26 Agustus 2013 lalu, dan sekarang yang part 10, itu berarti catetan ini udah mau setahun aja. Waah bener-bener gak kerasa. Setahun tuh waktu yang panjang buat melakukan perubahan yee.. tapi kok gue gag berubah-berubah yee dari dulu.. masih berjuang dengan skripsi -__-. Oleh karena itu untuk memperingati hari jadinya yang pertama, gue pengen bikin notes yang spesial deh. Spesial pake telor terus karetnya dua. Okesip. Khusus part kali ini gue peruntukkan buat calon calon pejuang skriptis yang kayaknya udah pada mulai krasak-krusuk nih. Tenang-tenang.. adek adek.. disini om akan mencoba memberi wejangan untuk menjawab semua semua kegundahan yang mulai adek adek rasakan.. Okee Selamat Menikmati J

………

Zaman-zaman sekarang gini, orang cenderung lebih mementingkan eksistensi nya dibandingin hak dan kewajiban yang ada. Biarlah hidup boros, yang penting bisa terlihat wah. Biarlah ngutang kesana-kemari yang penting punya gadget. Biarlah terlihat keren, yaa padahal itu pake duit orang tuanya.. Realita realita kayak lagi ngetren di masa masa sekarang. Pokoknya eksis udah kayak kebutuhan primer deh. Yang harus kudu dan wajib untuk dilakukan. Gue pernah baca berita, ada orang yang jatuh ke tebing gara-gara dia foto selfie di pinggir tebing tersebut. Lha ini apa? Pengen eksis malah liwat. Ya buat apa??? Ini kan sama aja kayak mahasiswa akhir pengen sidang, tapi dia gag bikin skripsinya.. Ya buat apa? Apa yang mau disidangin kalo begitu?? Gag ada gunanya kan??? Bukan sarjana yang didapet, malah bencana yang diterima..

Nah rasa eksistensi tersebut biasa juga dirasain sama mahasiswa yang mau menuju ke tahapan tingkat akhir atau mahasiswa semester 7. Biasanya kalo di semester ini ada aja mahasiswa yang udah pada mulai nih rebut-ribut ngomongin skripsi, ada yang udah nyiapin judul, ada yang udah bikin bab 1-3, bahkan ada juga yang ngebet pengen seminar proposal, udah kayak seorang MLM yang baru nemuin calon downline potensialnya. Pokoknya ngebet banget deh buat nyekripsi. Orang-orang yang ngebet ngebet kayak gitu ya biasanya ada tipenya. Tipe pertama, tipe yang Emang tuh orang pinter banget, jadi yaa emang dia bisa dikatakan udah siap fisik, mental, psikis dan otak, kalo tipe kayak gini sih menurut gue ya bisa dimaklumin. Tipe yang kedua itu, tipe yang emang diminta dosennya buat cepet-cepet. Tipe kayak gini sih wajar wajar aja, asalkan emang si mahasiswa nya emang udah siap. Tiap orang kan beda karakteristiknya. Tapi tipe yang ini bisa bermasalah jika ada mahasiswanya yang belom siap. Ya FYI, dikejar kejar dosen itu gag enak loh.. bawaannya stress sendiri.. soalnya ya kitanya aja belum siap untuk memulainya.. bagaimana untuk meneruskannya? dan Tipe yang ketiga, ada tipe yang buat gaya gayaan aja atau eksis aja. Tipe yang kayak gini pasti ada. inilah tipe yang sebener-benernya kampret menurut gue. Biasanya orang kayak gini yaa buat pencitraan aja. Biar dibilang udah skripsian, biar dibilang udah tua, biar dibilang keren gitulah.. Padahal yaa biasanya dia sendiri belom siap buat skripsian.. ngerti skripsi aja gag.. Cuma yaa karena pengen eksis aja makanya dia nyekripsi..

Lha emang kayak gitu salah yip?

Salah atau bener itu sih relatif. Menurut gue, semester 7 itu semester yang genting. Kenapa gue bilang gitu, soalnya yaa semester inilah semester kita terakhir buat ngembangin diri. Makanya masih banyak yang lebih penting dari sekedar kata SKRIPSI. Banyak orang yang pro kontra mengenai pernyataan ini. Lebih baik mana, “Lulus tepat waktu atau lulus di waktu yang tepat?” jawabannya relatif. Tergantung orangnya. Yaa soalnya terkadang tepat waktu itulah waktu yang tepat dan waktu yang tepat itu adalah lulus tepat waktu. Tapi terkadang juga sebaliknya. Lulus tepat waktu itu bukanlah waktu yang tepat. Dan waktu yang tepat bukanlah lulus tepat waktu. Nah loh? Yaa semua kembali kepada yang bersangkutan.

Seringkali mahasiswa Cuma mikirin lulusnya aja. Yang penting skripsi cepet selesai, terus lulus. Padahal kelulusan bukanlah sebuah akhir. Tapi justru merupakan sebuah awal. Tau proses pemindahan tali toga saat diwisuda? Yaa itulah proses pelantikan kita menjadi seorang SARJANA.. Tapi sebenernya ada makna tersembunyi dari proses tersebut.. yaitu, kita bukan saja jadi seorang wisudawan, seorang sarjana.. tapi jangan lupakan saat itu juga kita sudah bisa dikatakan sebagai seorang PENGANGGURAN.. Inilah yang sering dilupakan sama mahasiswa.

Emang setelah lulus pasti langsung dapat kerjaan? Atau udah ada bayangan setelah lulus mau kerja dimana?

Kalo gue Tanya gitu, yaa pasti Cuma sedikit orang yang punya jawabannya. Hello men. Tahun 2013 yang lalu ada sekitar 600ribuan sarjana yang nganggur di Indonesia.. Masih mau nambahin lagi? Masih inget lulusan S-2 UI yang pengen disuntik mati gara gara dia gag punya duit karena gak kerja? Kebayang gag sih? Dia itu lulusan S-2.. dari UI.. wow.. yaa pasti banyak yang bilang gag mungkin seorang lulusan S-2 UI kayak gitu.. Yaa tapi itu udah ada contohnya.. Gak ada yang bisa menjamin kita agar masa depan kita bisa cerah.. kecuali diri kita sendiri..

Inilah yang sering dilupakan mahasiswa. Mikir lulusnya aja. Cuma sedikit yang mikir abis lulusnya mau kayak gimana. Malah ada yang baru mikir setelah dia lulus. Untuk yang mikir lulusanya aja, ada baiknya dikurangin dikit porsinya..

Lulusan sarjana itu bisa kerja jadi 4 tipe pekerjaan ini. Yang pertama tipe akademisi. Biasanya dia pengen jadi dosen/guru.  Modal buat dapetin pekerjaan ini yaaa jadi orang pinter dulu,  IPK nya tinggi tinggi. Pokoknya akademisi banget deh.  Tipe yang kedua tipe birokrasi. Tipe abdi Negara atau pegawai negeri sipil. Tahun 2014 ini diprediksi ada 2 jutaan orang yang daftar jadi CPNS. Nah loh. Tes CPNS ini sekarang kayak SNMPTN. Ada passing grade nya. Dan tiap formasi kuotanya gag banyak banyak. Sesuai kebutuhan aja. Pengen jadi PNS? Yaa Modal nya harus lulus tes CPNS dulu. Tipe yang ketiga, tipe wiraswasta. Entrepreneur. Pengusaha men. Gak sedikit mahasiswa yang bermimpi pengen jadi kayak Chairul Tanjung.. Dahlan Iskan.. Merry Riana.. Pengusaha pengusaha sukses di tanah air. Jadi pengusaha itu gak gampang. Butuh modal suatu keuletan, jaringan, inovasi dan uang. Pinter sih gag terlalu digunain. Tapi cerdas dan kreativitas yang paling utama. Dan tipe yang terakhir, ada tipe pekerja swasta.. yaahh kayak karyawan swasta gitu deh.. buka aja jobsdb.com atau karir.com disana banyak lowongan pekerjaan. Modalnya apa? IPK standard, Softskill dan pengalaman.

 Kalo diliat dari 4 tipe pekerjaan tersebut, kalian udah pada punya modal modal nya belom?

Makanya inilah kenapa gue bilang semester 7 itu semester yang genting. Soalnya inilah waktu kita yang paling pas untuk mengembangkan diri sebagai mahasiswa dan bersiap diri untuk bertarung di dunia pasca kampus. Untuk yang pengen jadi dosen atau guru, naikin terus IPK nya, pelajari dan kembangkan terus ilmu ilmu nya, kuasai “medan”nya.. untuk yang pengen jadi CPNS.. yaa mulai sekarang beli deh buku tes tes CPNS.. kerjain soal soalnya tiap hari.. latihan terus kerjain soal-soalnya.. Yaa inget aja dulu pas pengen tes PTN.. Butuh waktu 6-12 bulan kan buat latihan ngerjain soal soal buat sekedar lulus UN/SNMPTN/UMB/UM..  Begitu juga sama tes CPNS.. untuk yang pengen jadi wiraswasta.. dari sekarang mulai deh bikin perencanaan detail usahanya kayak gimana. Banyakin deh diskusi sama pengusaha pengusaha muda lainnya.. Baca baca buku marketing, branding, promosi, pelayanan dll.. bahkan kalo bisa udah mulai buka “warungnya” yaa meskipun masih kecil.. tapi seenggaknya itulah bukti keseriusan kita.. untuk yang pengen jadi pekerja swasta, yaa banyakin deh ngelatih softskillnya.. mulai dari public speakingnya, leadershipnya, manajemennya, bahasa inggrisnya.. sering sering deh ikut pelatihan pelatihan atau seminar seminar yang bisa nambah wawasan atau pengetahuan kita.. Soalnya perusahaan perusahaan lebih seneng nerima orang yang punya skill banyak.

Kalo masih nunggu besok besok yaa waktunya makin dikit.. semester 8 kita bakal susah buat mikirin hal hal lain selain skripsi. Skripsi itu suatu proses tahapan yang panjang yang bukan hanya melibatkan saya dengan dosbing.. tapi melibatkan banyak hal. Baik itu orang, tempat dan waktu. Yaa semester ini adalah semester dimana anda ingin menyerah dan nikah aja..

Masih inget sama pidato kelulusan siswa yang diatas? Nah itulah salah satu persoalan yang bakal kita hadapi nanti. Menurut gue, pelajar di Indonesia tuh seringkali terlalu nyaman dengan system yang ada saat ini. Cuma sedikit orang yang berani keluar dari comfort zone tersebut. Contohnya aja kuliah. Begitu masuk kuliah biasanya paradigma yang kita punya adalah bagaimana dapet IPK tinggi, lulus 3,5/4 tahun dan dapet kerja sesuai dengan jurusan. Ya ini kan udah terlalu biasa. Semua orang juga pasti mikirnya gitu. Tapi seringkali justru kita nyaman di zona tersebut.

Abis gue sidang, gue udah mulai ngelamar lamar kerja. Sejauh ini gue udah dapet 3 panggilan. Yang pertama gue gagal di psikotest, yang kedua gue gagal di interview HRD dan yang ketiga berhasil sampe di interview user. Cuma belom ketahuan hasilnya gimana. Satu pelajaran yang gue dapet. Nyari kerja tuh susah. Saingannya banyak banget. Tiap perusahaan pasti pengennya ngambil yang terbaik dari yang terbaik. Makanya jadi baik aja gak cukup. Kalo elo gak sesuai ama criteria yang diinginkan ya elo pasti gak bakal diterima. Dan yang sering dialamin ama mahasiswa. Biasanya kita Cuma skill ya di jurusan kita aja. Kalo kita di FKM yaa punyanya basic kesehatan.. kalo kita di psikologi, punyanya basic psikologi..  dan lain sebagainya.. Dan gara-gara itu jadinya kita Cuma bisa daftar ke lowongan pekerjaan yang sesuai ama jurusan kita aja. Nah itu. Sayang banget kan? Padahal ada jutaan lowongan pekerjaan disana. Tapi kenapa kita Cuma punya satu skill? Satu basic.. Inilah yang mungkin bisa jadi paradigma baru kalian untuk melangkah ke depan. Cobalah untuk menguasai bidang-bidang lain. Yaahh seenggaknya yang sesuai ama hobby kita.. kalo kita punya skill di sekretaris, nah tingkatkan skill tersebut, biar kalo ada loker sekretaris elu bisa apply. Kalo elu punya skill di pengembangan sumber daya manusia, nah terus kembangin dan belajar dan belajar. Biar nanti kalo ada lowongan Human Resources elu bisa apply dan pede sama diri lo sendiri.kalo punya skill di desain grafis nah kembangin terus, belajar terus.. berjarya terus.. itulah yang bakal membuat skill kita terus tumbuh dan berkembang..  Begitu juga bidang bidang lainnya. Sayang banget kuliah 4 tahun tapi Cuma sedikit ilmu atau skill yang bisa di dapet. Padahal konon katanya dunia pengetahuan itu di perguruan tinggi.

Skripsi itu bukan siapa yang paling cepat dan siapa yang paling lama.. gak sesederhana itu.. skripsi itu hanyalah sebuah karya mahasiswa di penghujung karir kemahasiswaannya. Memang karya ini bisa diperuntukkan untuk pertarungan dalam mencari pekerjaan.. tapi ini sebagai salah satunya aja.. bukan suatu syarat mutlak.. Ya esensi dari sebuah skripsi bukanlah sebuah kelulusan.. tapi bagaimana proses proses yang membawa kita kepada kelulusan tersebut.. itulah esensi yang sebenernya..

Sebagai penutup dari notes ini gue pengen ngasih pidato kelulusan juga nih.. kali ini dari gwen stacy di film Amazing Spiderman 2..

”Sangat lah mudah untuk bisa merasa dipenuhi dengan banyak harapan di hari yang indah seperti ini. Tapi juga akan hadir hari-hari gelap di depan kita, & itu adalah hari di mana kau telah merasa sendiri, & yg paling dibutuhkan di saat itu adalah harapan, tak peduli seberapa banyak kau telah kehilangan. Berjanjilah padaku, bahwa kau akan berpegang teguh pada harapan. Tetaplah hidup, kita harus lebih besar dari kesulitan kita. Harapanku padamu adalah menjadi pemberi harapan, orang2 butuh harapan bahkan saat gagal pun krn tdk ada cara lain yg lebih baik dari memberi harapan utk bisa tetap hidup. Seperti apa yg kita lihat di sini saat ini & kita sedang bersama didampingi semua orang2 pemberi harapan yang telah membantu mewujudkan seperti apa kita saat ini. Saya tahu bagaimana rasanya mengucapkan selamat tinggal, tapi kita akan membawa serta semua dari mereka sang pemberi harapan. Menjadi apa pun kita kelaknya, itu dalam rangka mengingatkan kepada diri kita tentang asal dari siapa diri kita sebenarnya, & itulah diri kita yg sesungguhnya dari para pemberi harapan. & kelak seperti mereka jugalah kita akan menjadi.
4 tahun kebersamaan denganmu, aku akan sangat merindukanmu.”
Gwen Stacy, The Amazing Spider-Man 2

Inilah intinya.. Teruslah untuk bermimpi.. Berusahalah dan berdoa untuk mimpi mimpi mu tersebut.. Ada yang bilang bermimpilah setinggi angkasa.. agar meskipun nanti kita jatuh,, kita jatuh diantara bintang-bintang..

Selamat datang di dunia mahasiswa tingkat akhir kawan J

Dunia mahasiswa tingkat akhir memang sungguh keras.. tapi.. dunia kerja jauh lebih kejam kawan…

Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock