Siap Untuk DIbantai






“Apa yang akan kamu lakukan ketika tau hidupmu tinggal beberapa menit lagi?” (Source Code-2011)
Sejujurnya, pas gue ngedengar kalimat itu gue langsung merenung danberpikir.. “apa yang harus gue lakukan ketika tau kalo masa-masa indah hidup (ke)mahasiswa(an) gue ini tinggal beberapa hari lagi?”

………

Malu aku malu..
Pada semut merah..
Yang berbaris di dinding..
Menatapku curiga..
Seakan penuh Tanya..
Sedang apa disini???

….

Menanti LULUS jawabku...

………

Dua minggu belakangan ini temen-temen gue udah banyak yang lulus aja. Serius udah banyak deh. Dan hampir semua yang udah lulus gitu rata rata ada perubahan di wajah-wajah mereka. Wajah mereka yang biasanya semrawut kayak jalanan macet sekarang udah lenggang banget kayak jalan tol. Wajah wajah tanpa beban deh. Keliatan kayak orang yang lagi lebaran malah. Hingar bingar di pasar gitu deh. Tiap temen gue yang baru aja lulus biasanya gue suka ngeliatin skripsi dia. Siapa tau aja bisa nular lulusnya hahaha. Dan kalo lagi liat skripsi orang yang udah lulus pasti gue langsung ngeliat ke Halaman persembahannya.. dan tau apa yang gue lihat?

“Skripsi ini ku persembahkan kepada kedua orang tua ku, adik dan kakakku serta orang special buat aku, yaitu………….”

Rata rata mereka nulis nama cowok/ceweknya di halaman persembahan itu !

Ajegilee… ternyata temen-temen gue pada punya nyali yang besar-besar yee.. Gue bener bener menantikan saat saat dimana temen gue itu ngeliat skripsinya ini 10-20 tahun kemudian nanti.. Kalian pasti terkejut kawan J

Halaman persembahan gue sendiri sebenernya udah selesai, dan gue gag mencantumkan “orang special” disitu. Malah gue berpikiran untuk membuka halaman persembahan ini untuk umum. Maksudnya, gue bakal nerima untuk masukin nama nama kalian ke halaman persembahan gue. Atau bahkan kalo buat kamu (cewek) yang mau jadi “orang special” buat aku juga gapapa J #moduseverywhere.

Apa sih untungnya yip? Untungnya itu banyak. Nama kalian bakal tercantum di BUKU pertama gue ini yang berjudul, “Faktor-faktor lingkungan fisik rumah yang berhubungan dengan kejadian pneumonia pada balita”. BUKU gue ini bakal tersedia SELAMANYA dan hanya bisa kalian lihat dan baca nanti di Perpustakaan FKM UNDIP. So tahun tahun yang akan datang, ketika kalian membacanya, kalian akan merasakan nostalgia yang menakjubkan ! So ayoo segera kontak gue.

……….

Seringkali gue berpikir kalo gue gag seberuntung temen-temen gue dalam berskripsi. Ada banyak temen-temen gue yang keliatannya jalannya tuh mulus mulus aja. Contohnya, ada beberapa temen gue kalo yang bimbingan ama dosen pembimbing (dosbing) nya gampang banget, sedangkan gue ketemu dosbing gue aja bisa kali seminggu sampe 2 minggu sekali. Ada juga temen gue yang seminar proposal (sempro), seminar hasil (semhas) dan sidang skripsinya tuh Cuma sejam doang. Ajegile.. sedangkan gue waktu seminar proposal aja nyaris dua jam dan bahkan beberapa hari yang lalu temen satu dosbing gue seminar hasil itu dua jam men. Dua jam. Terus juga ada juga temen-temen gue yang pas sempro/semhas/sidang dosen-dosennya tuh baik baik banget, gag begitu serius banget, gag terlalu detail banget dan suasananya tuh friendly friendly gitu, bahkan ada yang dosennya cewek tuh malah keibuan banget pembawaannya. Sedangkan gue? Gue masih inget banget pas gue seminar proposal kemarin gue dibabat habis..

Kadang gue ngerasa kok jalan gue gag bisa semudah mereka ya? terkadang juga gue ngerasa kok kayak gag adil ya? dan terkadang gue juga ngerasa kok gue malah berpikir sempit kayak gini yaa?

Banyak yang bilang kalo Caleg itu PHP nomer 1, ada juga yang bilang kalo semua cowok itu PHP nomer 1, tapi menurut gue PHP nomer 1 itu adalah dosen pembimbing skripsi. Temen gue pernah pengen konsul skripsinya, janjiannya sih pagi gitu, tapi baru bisa ketemu tuh sore. Ajegile.. sore men.. Terus juga adalagi temen gue yang pengen seminar hasil gitu, udah fix harinya, eh tiba tiba dosennya pergi keluar kota. Nyes banget yak. Dan ada lagi nih, kayaknya ini nih yang paling nyesek, ada orang yang pengen bimbingan, terus pas ketemu eh dosennya ternyata lagi ada kerjaan gitu, akhirnya dosbingnya minta draft skripsinya untuk ditinggal, terus diambil seminggu kemudian, untuk di revisi. Trus seminggu kemudian diambil deh tu draftnya.. tapi ternyata draft skripsinya udah hilang raib entah kemana.. aduh mama sayangeeeeeee…

Dan kalian tau siapa orang itu kawan? Orang itu adalah gue…

Dosbing pertama dan dosbing kedua gue termasuk orang penting dibidangnya masing2 dan dua-duanya merupakan kepala bagian gitu. Bisa dibayangkan kan gimana kerennya gue nanti begitu lulus??? Lulus dengan predikat anak bimbingannya ka prodi S-2 dan Ka bagian S-1. Ajegileeee.. gue yakin banyak yang bakal naksir ama gue ntar.. #apasih #ngarep.. tapi tunggu dulu.. Itu baru optimismenya.. masih ada pesimismenya.. kalo pesimismenya, bisa dibayangkan kan gimana ngenesnya dan beratnya perjalanan skripsi gue??? Bisa dibayangkan kan gimana cengoknya gue ketika berhadapan sama dosbing gue yang levelnya ama gue udah kayak langit dan bumi ini??? Kalo diibaratkan tu udah kayak mendaki gunung, lewati lembah pula, untung aja ada sungai yang mengalir indah ditengah-tengahnya.. sungai itu kamu.. iya kamu.. #moduseverywhere *aladodit*

………

Belakangan ini sebenernya gue udah disuruh seminar hasil sama dosbing gue. Cuma gue nya gag mau. Soalnya gue ngerasa gue belum siap. Gara gara alesan ini gue kenal omel ama orang orang. Temen-temen gue pada ngomelin gue dan bilang “kamu aneh yip, anak-anak yang lain pada bingung mau semhas, kamu malah nolak buat semhas”.. bahkan gue juga kena omelan dosbing gue.. “kamu ini yip, bimbingan bapak yang lain udah pada lulus, kamu masih aja konsul konsul gini. Udah maju semhas aja, biar banyak-banyakin yang lulus agustus”.. gue Cuma bisa senyum..

Jujur aja sebenernya gue emang belum siap aja. Gue pun sebenernya bingung dan dilemma, apakah gue harus menunggu takdir atau menjemput takdir?

Kejadian beberapa hari ini bikin gue jadi ragu-ragu buat semhas. Ini dimulai pas gue bimbingan kemarin. Jadi kebetulan gue bimbingan bareng ama anak S-2 gitu yang dosbingnya sama kayak gue. Trus anak S-2 itu ditanya ama dosbing gue. Dan dia gag bisa jawab. Alhasil dosbing gue pun nanya ke gue. Dan kebetulan aja gue bisa jawab itu pertanyaan. Serius itu kebetulan doang deh. Tapi sepertinya dosbing gue menganggapnya berbeda. Terus cerita berlanjut pas temen satu dosbing gue seminar hasil. Gue dateng buat nonton. Pas disitu, hampir semua pertanyaan dosbing gue ke temen gue yang semhas itu juga ditanyain ke gue.. DITANYAIN KE GUE.. ajegileeeee.. Pokoknya abis bapaknya nanya, terus langsung nanya dengan santainya “gimana rip?”.. horror banget deh.. gue shock.. padahal temen gue yang semhas, tapi gue udah kayak lagi semhas juga.. kalo tau gitu kan, mending sekalian gue semhas aja.. hahaha.. besok nya gue konsul lagi ama bapaknya bareng temen gue. Dan pas temen gue nanya ke bapaknya, bapaknya langsung nyeletuk “Tanya arip nih”.. gue Cuma bisa nyengir.. gue jadi berpikir jangan jangan dosbing gue ngefans lagi ama gue.. #okesip #abaikan

…….

Di tulisan gue sebelumnya gue pernah memperkenalkan sebuah hukum yang bernama hukum kekekalan skripsi, yang berbunyi, “Skripsi tidak mungkin dimusnahkan, tapi sangat mungkin untuk diselesaikan”.. Nah kali ini gue nemuin satu hukum yang baru lagi. Hukum ini gue namain, Hukum kekekalan Skripsi 2. Bunyinya, “Jumlah mahasiswa yang lulus berbanding lurus dengan jumlah mahasiswa yang stress pengen lulus”. Intinya, semakin banyak mahasiswa yang lulus maka semakin banyak pula mahasiswa-mahasiswa yang stress dan tekanan batin dengan status kemahasiswaannya.

Gue termasuk orang yang kena tekanan batin akibat makin banyaknya temen temen gue yang menyandang gelar sarjana di belakang namanya. Kadang gue suka pusing sendiri mikirin nasib gue kedepan bakal gimana. Soalnya gue juga suka kepikiran sama Hukum Skripsweet yang berbunyi, “Satu hari menunda skripsi sama dengan satu hari menunda pernikahan”.. entah kalo gue inget inget udah beberapa kali gue nunda nunda ngerjain skripsi. Ini berarti udah beberapa kali jug ague nge-PHP-in pertemuan gue sama jodoh gue kelak.  Berangkat dari hal itu, gue gag pengen nge-PHP-in jodoh gue terus. Gue yakin disana dia pasti udah menunggu gue dengan anggunnya. Gue harus maju. Gue harus lari. Dan akhirnya gue beranikan untuk minta maju seminar hasil sama dosbing gue. Dan gue minta minggu depan. Dosbing gue pun bingung dan ngomong,

“loh katanya kamu gag mau tergesa gesa rip? Katanya masih pengen belajar dulu?”

 “engga pak, saya kira saya sudah SIAP pak sekarang !” ujar gue berapi api

dosbing gue pun bilang, “oke nanti kita atur ya jadwalnya”

Ya gue emang udah SIAP dengan segalanya.. Gue udah SIAP dengan segala resiko yang bakal gue dapet nanti. Mungkin bagi dosbing atau kalian ngebacanya, gue emang udah SIAP.. tapi sebenernya SIAP disini merupakan SIAP dengan pengertian dan pemahan yang berbeda.. dengar kawan..

Gue emang bener bener SIAP untuk seminar hasil gue nanti..

SIAP untuk dibantai…

To be continued..


#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day46
Share:

1 comment:

  1. Mau baca bab 4 dan bab 5 dari skripsimu mas Arief.

    ReplyDelete

Disable Adblock