Persaingan Sempurna




Ngomongin hidup pasti gak bakal jauh dari yang namanya persaingan. Manusia mana sih yang gak bersaing dalam hidupnya? Sebelum manusia berbentuk manusia aja mereka udah bersaing. Bersaing menembus sebuah ovum. Naik krl tiap pagi buat berangkat kerja aja kita saingan. Saingan sama penumpang lain biar dapet duduk atau lapak berdiri. Bayar makanan di indomaret pun kita juga saingan sama customer lain. Saingan buru-buru sampai kasir biar kagak ngantri. Bahkan untuk dapet sekolah aja, yang sekarang sistemnya pake zonasi, kita pun perlu bersaing. Bersaing bikin SKTM alias surat keterangan tidak mampu biar dapet sekolah. Hadedeeeeehhhhh. Ada ada aja. Bersaing kok dalam kemiskinan? Tapi persaingan yang paling bikin gue bingung sekarang-sekarang ini adalah persaingan menjelek-jelekkan diri biar viral di sosmed. Aduh cobaan apalagi ini Ya Allah. Cobaan hidup udah berat, eh ngeliat konten disgusting gitu entah kenapa bikin hidup gue jadi makin berat aja.

Setiap orang pasti pernah bersaing. Minimal bersaing sekali dalam hidupnya. Bersaing pun ada banyak macamnya. Saingan dapetin gebetan. Saingan dapat rangking satu. Saingan banyak-banyakan THR. Saingan kekayaan. Saingan kepintaran anak. Saingan kesetiaan pasangan. Saingan di kerjaan. Saingan di game mobile legend. Ataupun saingan banyak-banyakan like dan komen di instagram. Manusia dari dia bayi sampe dia jadi manula pasti ada ada aja deh yang dipersaingkan. Mau dia nyatanya gak mampu bersaing atau jago banget bersaing pasti bakalan bersaing-saing juga. Selama hal itu memang pantas untuk dipersaingkan mungkin gak masalah, tapi bagaimana kalo yang dipersaingkan itu hanyalah sesuatu yang gak ada faedahnya? Mempertontonkan keviralan yang bodoh contohnya.

Gue gak paham sama acara tv zaman now. Asal ada yang viral dikit di undang ke tivi. Viral dikit diundang di tv. Padahal viralnya itu ya gak mendidik dan gak bermanfaat juga.  Malah secara gak langsung ngajak orang bikin konten serupa. Maksudnya apa coba ini? Maksudnya apa coba mengundang orang pamer muka jelek ke tivi? Buat mengajarkan penoton bahwa bikin video muka jelek bakal masuk tv gitu? Hina sekali kawan. Sungguh hina sekali kalo tujuannya ini. Memang tayangan semacam ini dari segi bisnis menguntungkan banyak, tapi dari sisi kebermanfaatan gue nilai Nol besar. Menguntungkan iya, merusak bangsa juga iya.

Melihat kasus diatas, persaingan dikategorikan jadi dua. Persaingan sehat dan persaingan tidak sehat. Ngomongin persaingan sehat pasti bakal membosankan dan kurang punya nilai jual yang tinggi. Karena bersaing secara sehat ya gitu gitu aja ceritanya. Plotnya mudah dibaca dan konfliknya minim. Lain halnya kalo yang dibahas persaingan tidak sehat. Beuh, seru banget deh kalo ngomongin hal ini. Gak ada habis-habisnya juga. Soalnya ya persaingan tidak sehat tuh ibarat orang terkenal meninggal. Ya meski dia udah meninggal, tapi masih tetep aja dibicarakan sampe kapanpun. Mau persaingan itu udah selesai ataupun belum, pasti orang bakal ngomongin itu terus.

Gue punya contoh persaingan tidak sehat yang pernah gue alamin ketika gue kerja. Jadi ada dua supervisor yang baru dipindah ke kantor gue. Nah entah kenapa dua orang ini jago ngomong dan jago cari muka. Ya namanya anak baru kan ya, pasti dong dia nyari nyari muka ke atasannya, biar dilirik gitu. Nah masalahnya cara mereka nyari muka tuh dengan membuka aib supervisor lainnya. Apesnya supervisor yang aib nya dibuka-buka itu gak begitu jago dalam hal diplomatik. Makanya pas di momen puncaknya, akhirnya sang atasan kemakan cari mukanya supervisornya tersebut dan ia pun mendemosi si supervisor malang.

Padahal ya kalo sang atasan melihatnya dengan jujur dan adil, si supervisor malang gak salah salah banget kok. Emang si supervisor baru aja yang lebay dan kampret. Lucunya, setelah kasus demosi tersebut, si dua supervisor baru tadi beberapa bulan kemudian naik jabatan. Lebih Lucunya lagi, setelah naik jabatan malah dua supervisor tadi kabur gara-gara kerjaannya gak beres. Banyak komplain sana-sini. Yap orang-orang kayak gini kalo di kerjaan mah emang gak bakal berumur panjang. Tinggal nunggu waktu yang tepat aja. Boom. Selesai sudah. Tapi sob, bagi menurut gue bagian paling lucunya bukan disitu, justru bagian paling lucu adalah ya tentu aja si atasan. Kok mau mau aja dikadalain sama bawahannya.

Nah itulah salah satu persaingan gak sehat yang sering terjadi di muka bumi ini. Persaingan untuk mendapatkan sesuatu tapi dilakukan dengan cara-cara kotor. Mereka-mereka ini mungkin gak pernah merasakan bagaimana enaknya menikmati bersaing secara sehat. Atau mungkin mereka ini pengennya instan dan praktis aja, tanpa mau capek apalagi keringetan. Atau bahkan mereka ini emang pada dasarnya cetek alias rendah, terus gak punya skil, gak punya temen dan gak punya kemauan untuk belajar, makanya jadinya begitu. Padahal kalau mereka merasakan lingkungan persaingan sengit yang pernah gue alami ketika gue SMP, mungkin mereka gak bakal kayak gitu. Persaingan yang gue alamin ketika SMP ini bukan menyoal tentang bersaing agar jadi orang populer, bukan pula menyoal tentang bersaing agar dikenal guru, tapi melainkan bersaing bagaimana bisa survive di kelas yang di dalamnya berisi anak-anak genius yang mengerikan.

Siapa yang gak kenal Rangga, Desi, Syelfie? Merekalah juara kelas di kelas satu maupun dua. Siapa juga yang gak kenal Dea, Ica dan Esti? Mereka adalah juara dua di kelasnya masing masing saat kelas satu dan dua. Dan jangan lupakan Rizal, Ina, dan Laras. Mereka juga mendapat rangking tiga di kelasnya masing-masing. Lalu ada Nita, Wandi, Ridho yang pernah mencicipi juara dua dan tiga beberapa kali. Tentu hidup di kelas seperti itu bakal aman nyaman dan tentram, karena sekelilingnya orang pinter semua. Tapi bagaimana kalau kamu adalah salah satu orang genius juga? Yap itulah gue. Percaya atau enggak, gue pernah mencicipi rangking satu dan dua juga baik di kelas satu maupun di kelas dua. Dan berada di kelas dengan penuh orang jenius tersebut tentu menjadi tantangan dan masalah tersendiri, soalnya bisa jadi kamu bakal turun rangkingnya, bisa tetap rangkingnya atau bisa juga naik rangking. Gimana seru kaaannn?

Bagi anak anak akselerasi atau siswa siswa yang hidup di sekolah favorit mungkin kondisi seperti diatas udah biasa, bahkan udah jadi makanan sehari-hari. Tapi bagi siswa sekolah biasa kayak gue, hidup di kelas tersebut bener-bener penuh lika liku. Nengok kanan ada saingan. Nengok kiri ada saingan. Lurus dikit terus nyerong kanan ketemu saingan lagi. Jalan mundur terus berbalik, eh ketemu saingan-saingan juga.

Kondisi makin diperparah pas lagi ujian. Orang-orang di kelas ini pasti bakal suram deh kalo mau ujian. Soalnya ya dimana-mana orang pinter. Dan orang-orang pinter ini duduknya menyebar lagi ya. Setiap sudut dan tikungan ada. Makanya buat orang yang kurang pinter maupun orang pinter itu sendiri, mereka bakal sama-sama sibuk. Lirik dikit dikata mau nyontek. Kedip dikit dikira kerjasama. Melet dikit dikira ngasih kode jawaban. Bahkan megang hidung aja dikira lagi ngobrolin jawaban. Aduuhh. Apasih.

Lain halnya kalo pas lagi ada lomba cerdas cermat. Beuhh ini yang pusing justru si wali kelas. Pusing katanya dia nentuin siapa orang yang bakal maju. Bahkan buat nentuin aja katanya dia sampe sholat istiqoroh saban malem. Ebuset udah kayak nyari wangsit yak.

Tapi untungnya gue sendiri berteman baik dengan para saingan gue diatas. Sebagian besar dari mereka bahkan masih berteman baik sama gue hingga saat ini. Waktu SMP, mungkin diatara kami gak ada yang berpikir soal persaingan sama sekali. Termasuk gue. Kami satu sama lain ya gak benar-benar saingan. Yang mengkategorikan kondisi kami jadi bersaing itu ya paling para guru dan orang tua murid. Bagi para siswa yang menjalaninya mah sebenernya biasa-biasa aja. Makanya gak pernah ada yang berlaku “kotor” selama kami berada di kelas tersebut. Gak ada sama sekali. Apakah ada yang pake cara curang? Gak ada. Apakah ada yang pake cari muka? Gak ada sama sekali. Dan apakah ada yang saling menusuk satu sama lain? Tentu aja gak ada. Apa yang kami lakukan selama di kelas tersebut adalah murni pertemanan sehat. Ketika ada yang kesulitan, kita bantu. Ketika ada yang gak paham, kita bantu. Dan ketika ada yang minta diajarin, ya kita ajarin.

Persaingan yang kami alami akan terasa begitu sengit ketika pengambilan rapot. Tentu lagi-lagi yang bikin keadaan jadi sengit itu ya bikin kami, para siswa, tapi justru para orang tua murid. Pas pembagian rapot di semester satu, para orang tua murid yang anaknya turun rangking pada protes dan sedikit memarahi anak-anaknya. Para orang tua murid yang anaknya naik rangking justru mesem mesem aja. Yang paling pusing tentu aja si wali kelas, karena dia menerima berbagai protes dari para orang tua murid. Wkwk

Gue inget ketika di akhir semester satu dan dua di kelas tersebut. Gue termasuk pihak yang tersenyum di dua momen diatas, soalnya gue berhasil mendapatkan rangking tiga, baik di semester satu dan dua, di kelas mengerikan tersebut. Gue lah satu satunya siswa yang berhasil mempertahankan peringkat disana. Soalnya, siswa-siswa yang mendapat rangking satu sampai sepuluh (kecuali tiga) di semester satu, semuanya mendapatkan rangking berbeda begitu di semester dua. Di rapot semester dua, Ada yang rangkingnya naik, ada juga yang turun. Gila gila gilaaaaa.

Hingga saat ini, pengalaman gue hidup di kelas tersebut masih terus membekas di diri. Gue inget betapa leganya gue begitu melihat hasil rapot di semester dua. Padahal gue Cuma dapet peringkat tiga loh. Tapi entah kenapa hal itu gue anggap sebagai salah satu pencapaian hebat di hidup gue. Bersaing dengan orang-orang genius seperti mereka benar-benar menyenangkan. Pengalaman bagaimana survive di lingkungan seperti itu banyak membantu gue untuk berjuang ketika menghadapi situasi serupa. Terus persaingan yang gue alami ini, gue anggap selalu sebagai persaingan sempurna  yang mungkin gak semua orang bakal dapat kesempatan seperti ini.




Share:

Review Film Ant Man & The Wasp




Jujur, saya benar-benar tidak sabar untuk cepat-cepat menulis review film ini.  Ada banyak hal yang ingin saya ulas dari film sekuel dari Ant Man tersebut. Secara keseluruhan film ini jauh dari bayangan saya. Apa yang saya rasakan sebelum dan sesudah menonton film ini begitu berbeda. Apa yang saya ekspektasikan dengan apa yang terjadi begitu saya menonton Ant Man & The Wasp sangatlah berbeda. Percayalah, Ant Man & The wasp ini benar-benar film yang setingkat lebih bak dari film pertamanya.

Ant Man & The Wasp bercerita tentang kejadian setelah film Captain America : Civil War. Scott (Paul Rudd) menjadi tahanan rumah setelah terlibat dalam kasus Captain America di Jerman tersebut. Saat menjadi tahanan rumah itulah ia bermimpi tentang Janet, istri Hank Pypm (Michael Douglas) yang pada film pertama Ant Man dijelaskan bahwa dia terjebak di Alam Kuantum dan diprediksi sudah tiada. Nah berdasarkan mimpi tersebut, Hank Pym dan Anaknya, Hope/The Wasp (Evangeline Lily), kemudian sadar bahwa ada kemungkinan ibu nya masih hidup. Mereka pun tergerak untuk menyelamatkan sang ibu di Alam Kuantum. Berbekal laboratorium canggih yang mereka buat dan alat yang mereka beli dari pasar gelap, mereka pun mencoba menjemput sang ibu. Masalahnya, semenjak kasus keterlibatan Ant Man di Civil War, Hank dan Hope telah menjadi buronan FBI juga, karena mereka dinilai terlibat akibat membuat kostum Ant Man. Terus, broker pasar gelap yang menjual alat kepada mereka, Sonny Burch, pun tertarik juga dengan alam kuantum yang sedang Hank teliti dan memaksa untuk bisa terlibat didalamnya. Tentu Hank menolak, karena tujuan utamanya adalah menyelamatkan sang ibu. Akhinya mereka pun berpacu dengan waktu untuk menghindari kejaran FBI dan Sonny Burch sekaligus menyelamatkan sang ibu. Selain itu ada Villain bernama Ghost yang berupaya untuk mencuri laboratorium Hank demi kepentingan pribadinya.

Secara plot, Ant Man & The Wasp tidaklah menawarkan plot cerita yang rumit. Film ini hanya sekedar berupa aksi penyelamatan sang ibu yang diganggu oleh beberapa ancaman. Sudah. Begitu saja. Cukup sederhana. Namun, entah kenapa di dalam kesederhanan ini saya melihat adanya kekompleksan yang berarti, karena film ini benar-benar sangat seru dan menghibur. Apa yang disajikan dalam Ant Man & The Wasp sangat bisa membuat penonton ikut terlibat di dalamnya. Termasuk untuk kalangan penonton yang baru menonton film Ant Man pertama kali. Tapi tentu saja, film ini akan jauh lebih dapet feelnya jika kamu menonton dahulu film Ant Man yang pertama, Captain America : Civil War dan Avengers : Infinity War yang bombastis itu. Yap buat kamu yang penasaran mengapa tidak ada Ant Man di Infinity War kemarin, jawabannya ada di film Ant Man & The Wasp.

Jika dibandingkan dengan film pertamanya, Ant Man & The Wasp sudah setingkat lebih baik dari segala hal. Hal inilah yang tidak saya prediksikan sebelumnya. Sebelumnya saya beranggapan Ant Man & The Wasp akan mirip-mirip dengan film pertamanya. Tapi nyatanya tidak sama sekali. Konfliknya jauh lebih kuat. Penjelasan alam kuantum jauh lebih simpel. Castingnya jauh lebih mantap. Sinematografinya setingkat lebih tinggi dan humornya, sungguh sangat gilaaa. Pecah bener sob.

Di film Ant Man & The Wasp humor yang ditampilkan banyak sekali. Peyton Reed selaku pembuat film ini benar-benar cerdas dalam meramu humor yang ada. Segala humor yang tersaji benar-benar lucu, fresh dan tidak menganggu jalannya cerita, Malah menjadi satu kesatuan di dalamnya. Dan tenang saja, humor di film Ant Man & The Wasp bisa dinikmati semua kalangan umur. Sangat berbeda dengan humor-humor di Deadpool yang mengusung humor gelap. Jangan kaget jika sepanjang film ini kamu akan dipaparkan humor-humor yang mengundang tawa ngakak semua penonton termasuk anak kecil. Ya bahkan anak kecil pun tertawa ngakak dengan humor di film ini.

Meskipun dibalut dengan selera humor, Ant Man & The Wasp juga menyajikan adegan aksi yang banyak dan seru. Saya kira inilah keunggulan Marvel dalam membuat film. Mereka selalu bisa membuat film dengan “pas” di semua aspek. Villain di film ini, Ghost cukup bisa membangun plot yang memancing adegan aksi menegangkan dan tidak dibuat buat. Mungkin untuk tingkat kekuatan villainnya bisa lebih dieksplore lagi, karena dengan kekuatannya yang unik seperti itu, saya kira ia bisa berkembang lebih di dalam film ini. Tapi kalau untuk skalanya film Ant Man & The Wasp, saya kira segitu aja sudah cukup.

Untuk castingnya, penamplan Scott sebagai pemeran utama nya bisa dibilang luar biasa. Ada sedikit kedewasaan yang terjadi dalam diri Scott, tapi kedewasaan tersebut tetap tidak mengurangi kekocakan dalam diri dia dan teman-temannya kok. Nah untuk The Wasp, di film Ant Man & The Wasp ia cukup banyak diberikan porsi tampil, dimana hal tersebut membuat ia bisa dikatakan sebagai pemeran utama wanita  film ini. Karakter Hank pun mengalami peningkatan detail yang lebih jauh lagi. Ah ya, jika kamu masih ingat dengan trio teman-teman Scott di film Ant Man pertama, maka kamu akan melihatnya lagi di film ini. Lagi lagi ulah mereka banyak mengundang tawa.

Secara keseluruhan Ant Man & The Wasp menurut saya film yang bagus dan saya rekomendasikan kamu buat menontonnya. Jika kamu punya anak-anak, ajak saja mereka menonton film ini. Ya meskipun ratingnya R+13,tapi kalau saya hitung, adegan khusus dewasanya Cuma dua-tiga adegan saja. Selebihnya film ini bisa dinikmati berbagai kalangan umur. Menonton aksi Scott dan Hope di Ant Man & The Wasp benar-benar sangat menghibur. Pas banget buat kamu yang ingin menyegarkan pikiran atau butuh liburan, karena menonton film Ant Man & The Wasp bisa dibilang seperti liburan yang menyenangkan.

#AntMan&TheWasp

Skor : 8,8/10

Share:

Berkreasi Maksimal dengan Jasa Shutterstock


Shutterstock adalah salah satu stock image marketter di dunia dengan koleksi ratusan juta gambarnya dan ratusan ribu kontributornya. Shutterstock melayani penjualan foto/vektor/gambar secara global dengan sistem royalti free. Pembeli hanya dikenakan biaya beli satu kali, dan setelahnya dapat menggunakannya secara bebas, namun hak cipta masih tetap pada pencipta/ilustrator.

Bagi seorang desainer atau ilustrator, foto atau vektor adalah elemen penting dalam pekerjaannya. Seringkali pemilihan foto atau vektor menjadi dasar untuk bagus atau tidaknya karya mereka. Tentu saja dengan adanya shutterstock, para desainer/ilustrator akan mendapat kemudahan dalam memilih foto/vektor yang digunakan sehingga tidak perlu repot-repot lagi untuk mendesain vektor atau hunting foto sendiri.

Nah JasaShutterstock.ID adalah jasa penjual foto/vektor/gambar nya shutterstock yang ada di wilayah Indonesia. Banyak kelebihan yang didapat bila membeli langsung di jasa shutterstock indonesia, seperti, biaya pembelihan jadi lebih hemat, kemudahannya dalam membeli dan tidak pusing dengan perihal hak cipta. Baiklah mari kita kupas satu persatu.

Bebas Royalti dan Hak Cipta
Jasa Shutterstock menawarkan gambar, foto atau vektor yang sudah bebas royalti dan hak cipta. Tentu ini menjadi kabar gembira buat kita semua. Apalagi bagi para content creator. Persoalan hak cipta dan royalti adalah persoalan besar nan genting dalam dunia perdesainan. Kita bisa dituduh melakukan plagiarisme atau melanggar undang-undang bila menggunakan foto/gambar/vektor yang mengandung hak cipta. Selain itu menggunakan dokumen atas nama hak cipta orang lain juga termasuk kategori kejahatan. Seram kan?

Dengan kamu membeli gambar/foto/vektor di JasaShutterstock.ID maka kamu akan mendapatkan gambar/foto/vektor dengan bebas royalti dan hak cipta dan sesuai dengan ketentuan shutterstock langsung.

Pada dasarnya, lisensi yang bakal kamu dapatkan adalah lisensi Standard. Namun, jika kamu ingin mendapatkan lisensi Enhanced dari produk Shutterstock yang kamu download, JasaShutterstock.ID juga bisa kok melayani permintaan ini.

Tanpa Watermark dan Bisa di edit
Bagi kamu yang sering browsing gambar atau foto di internet pasti gak asing dengan gambar/vektor/foto yang bagus tapi di dalamnya terdapat watermark. Akan jadi pekerjaan rumah yang merepotkan jika harus menghilangkan watermark di dalamnya, apalagi jika kamu hanya punya kemampuan editing gambar yang pas-pasan. Gak bakal selesai-selesai deh. Nah jika membeli di Jasa Shutterstock Indonesia, kamu gak perlu khawatir dengan problem watermark, karena gambar yang diberikan sudah bebas dari watermark. Malah, kamu bisa mengeditnya lagi sesuka hati.

File Asli dan Ukuran Penuh
Gambar/foto/vektor yang pecah tentu sangat tidak enak dipandang. Ditambah lagi dengan resolusi dan ukuran gambarnya yang kecil, ya pasti bakal susah deh mau dibikin apapun.  Jika kamu browing di internet kamu akan banyak menemukan foto/gambar/vektor dengan kondisi diatas. Hal ini disebabkan karena gambar/foto/vektor yang ada di internet kebanyakan bukanlah file asli. Memang, tidak semua, bisa jadi itu juga merupakan file asli, namun file tersebut sudah dikompress menjadi kecil terlebih dahulu sebelum di posting. Nah keuntungan lain yang bakal kamu dapatkan jika membeli gambar/foto/vektor di Jasa Shutterstock Indonesia adalah kamu akan mendapatkan file asli dan ukuran penuh. Amazing banget kan? Dengan file asli tersebut kita bisa berkreasi semaksimal mungkin tanpa perlu khawatir gambar akan pecah.

Proses Cepat dan Harga Bersahabat
Membeli gambar/foto/vektor di Jasa Shutterstock tidak bertele-tele. Prosesnya cepat dan mudah. Harganya pun bersahabat. Cocok untuk berbagai kalangan. Untuk proses pembelian di JasaShutterstock.ID bisa menggunakan transfer bank dan transfer pulsa. Hal ini cocok banget buat kamu yang tidak punya kartu kredit. Jasa Shutterstock  juga menerima pembayaran dari berbagai bank, seperti BCA, BNI, Mandiri dan BRI. Buat kamu yang memiliki akun rekening di paypal juga bisa membelinya. Terus, jika kamu terbiasa bertransaksi dengan mobile banking atau internet banking gak perlu khawatir, karena di Jasa Shutterstock Indonesia tetap bisa dilakukan. Ah mudah banget ya?
Selain itu, bila dibandingkan dengan shutterstock, membeli di JasaShutterstock.ID jauh lebih murah dari segi harga, tapi tetap dengan kualitas yang sama.

Nah bagaimana? Keren banget kan. Itulah beberapa keunggulan yang bakal kamu dapat jika membeli di JasaShutterstock.ID. Oiya kamu juga gak perlu khawatir bila gambar/vektor/foto yang kamu beli dalam keadaan corrupt, kalian tinggal lapor aja, nanti pihak Jasa Shutterstock Indonesia akan mendownload-kan nya lagi. Terus, jika kamu ingin melakukan pembayaran dengan cara tempo, Jasa Shutterstock indonesia juga menyediakan fitur pembayaran tempo, kamu tinggal menghubungi CS nya untuk keterangan lebih lanjut.




Share:

Disable Adblock