Persaingan Sempurna




Ngomongin hidup pasti gak bakal jauh dari yang namanya persaingan. Manusia mana sih yang gak bersaing dalam hidupnya? Sebelum manusia berbentuk manusia aja mereka udah bersaing. Bersaing menembus sebuah ovum. Naik krl tiap pagi buat berangkat kerja aja kita saingan. Saingan sama penumpang lain biar dapet duduk atau lapak berdiri. Bayar makanan di indomaret pun kita juga saingan sama customer lain. Saingan buru-buru sampai kasir biar kagak ngantri. Bahkan untuk dapet sekolah aja, yang sekarang sistemnya pake zonasi, kita pun perlu bersaing. Bersaing bikin SKTM alias surat keterangan tidak mampu biar dapet sekolah. Hadedeeeeehhhhh. Ada ada aja. Bersaing kok dalam kemiskinan? Tapi persaingan yang paling bikin gue bingung sekarang-sekarang ini adalah persaingan menjelek-jelekkan diri biar viral di sosmed. Aduh cobaan apalagi ini Ya Allah. Cobaan hidup udah berat, eh ngeliat konten disgusting gitu entah kenapa bikin hidup gue jadi makin berat aja.

Setiap orang pasti pernah bersaing. Minimal bersaing sekali dalam hidupnya. Bersaing pun ada banyak macamnya. Saingan dapetin gebetan. Saingan dapat rangking satu. Saingan banyak-banyakan THR. Saingan kekayaan. Saingan kepintaran anak. Saingan kesetiaan pasangan. Saingan di kerjaan. Saingan di game mobile legend. Ataupun saingan banyak-banyakan like dan komen di instagram. Manusia dari dia bayi sampe dia jadi manula pasti ada ada aja deh yang dipersaingkan. Mau dia nyatanya gak mampu bersaing atau jago banget bersaing pasti bakalan bersaing-saing juga. Selama hal itu memang pantas untuk dipersaingkan mungkin gak masalah, tapi bagaimana kalo yang dipersaingkan itu hanyalah sesuatu yang gak ada faedahnya? Mempertontonkan keviralan yang bodoh contohnya.

Gue gak paham sama acara tv zaman now. Asal ada yang viral dikit di undang ke tivi. Viral dikit diundang di tv. Padahal viralnya itu ya gak mendidik dan gak bermanfaat juga.  Malah secara gak langsung ngajak orang bikin konten serupa. Maksudnya apa coba ini? Maksudnya apa coba mengundang orang pamer muka jelek ke tivi? Buat mengajarkan penoton bahwa bikin video muka jelek bakal masuk tv gitu? Hina sekali kawan. Sungguh hina sekali kalo tujuannya ini. Memang tayangan semacam ini dari segi bisnis menguntungkan banyak, tapi dari sisi kebermanfaatan gue nilai Nol besar. Menguntungkan iya, merusak bangsa juga iya.

Melihat kasus diatas, persaingan dikategorikan jadi dua. Persaingan sehat dan persaingan tidak sehat. Ngomongin persaingan sehat pasti bakal membosankan dan kurang punya nilai jual yang tinggi. Karena bersaing secara sehat ya gitu gitu aja ceritanya. Plotnya mudah dibaca dan konfliknya minim. Lain halnya kalo yang dibahas persaingan tidak sehat. Beuh, seru banget deh kalo ngomongin hal ini. Gak ada habis-habisnya juga. Soalnya ya persaingan tidak sehat tuh ibarat orang terkenal meninggal. Ya meski dia udah meninggal, tapi masih tetep aja dibicarakan sampe kapanpun. Mau persaingan itu udah selesai ataupun belum, pasti orang bakal ngomongin itu terus.

Gue punya contoh persaingan tidak sehat yang pernah gue alamin ketika gue kerja. Jadi ada dua supervisor yang baru dipindah ke kantor gue. Nah entah kenapa dua orang ini jago ngomong dan jago cari muka. Ya namanya anak baru kan ya, pasti dong dia nyari nyari muka ke atasannya, biar dilirik gitu. Nah masalahnya cara mereka nyari muka tuh dengan membuka aib supervisor lainnya. Apesnya supervisor yang aib nya dibuka-buka itu gak begitu jago dalam hal diplomatik. Makanya pas di momen puncaknya, akhirnya sang atasan kemakan cari mukanya supervisornya tersebut dan ia pun mendemosi si supervisor malang.

Padahal ya kalo sang atasan melihatnya dengan jujur dan adil, si supervisor malang gak salah salah banget kok. Emang si supervisor baru aja yang lebay dan kampret. Lucunya, setelah kasus demosi tersebut, si dua supervisor baru tadi beberapa bulan kemudian naik jabatan. Lebih Lucunya lagi, setelah naik jabatan malah dua supervisor tadi kabur gara-gara kerjaannya gak beres. Banyak komplain sana-sini. Yap orang-orang kayak gini kalo di kerjaan mah emang gak bakal berumur panjang. Tinggal nunggu waktu yang tepat aja. Boom. Selesai sudah. Tapi sob, bagi menurut gue bagian paling lucunya bukan disitu, justru bagian paling lucu adalah ya tentu aja si atasan. Kok mau mau aja dikadalain sama bawahannya.

Nah itulah salah satu persaingan gak sehat yang sering terjadi di muka bumi ini. Persaingan untuk mendapatkan sesuatu tapi dilakukan dengan cara-cara kotor. Mereka-mereka ini mungkin gak pernah merasakan bagaimana enaknya menikmati bersaing secara sehat. Atau mungkin mereka ini pengennya instan dan praktis aja, tanpa mau capek apalagi keringetan. Atau bahkan mereka ini emang pada dasarnya cetek alias rendah, terus gak punya skil, gak punya temen dan gak punya kemauan untuk belajar, makanya jadinya begitu. Padahal kalau mereka merasakan lingkungan persaingan sengit yang pernah gue alami ketika gue SMP, mungkin mereka gak bakal kayak gitu. Persaingan yang gue alamin ketika SMP ini bukan menyoal tentang bersaing agar jadi orang populer, bukan pula menyoal tentang bersaing agar dikenal guru, tapi melainkan bersaing bagaimana bisa survive di kelas yang di dalamnya berisi anak-anak genius yang mengerikan.

Siapa yang gak kenal Rangga, Desi, Syelfie? Merekalah juara kelas di kelas satu maupun dua. Siapa juga yang gak kenal Dea, Ica dan Esti? Mereka adalah juara dua di kelasnya masing masing saat kelas satu dan dua. Dan jangan lupakan Rizal, Ina, dan Laras. Mereka juga mendapat rangking tiga di kelasnya masing-masing. Lalu ada Nita, Wandi, Ridho yang pernah mencicipi juara dua dan tiga beberapa kali. Tentu hidup di kelas seperti itu bakal aman nyaman dan tentram, karena sekelilingnya orang pinter semua. Tapi bagaimana kalau kamu adalah salah satu orang genius juga? Yap itulah gue. Percaya atau enggak, gue pernah mencicipi rangking satu dan dua juga baik di kelas satu maupun di kelas dua. Dan berada di kelas dengan penuh orang jenius tersebut tentu menjadi tantangan dan masalah tersendiri, soalnya bisa jadi kamu bakal turun rangkingnya, bisa tetap rangkingnya atau bisa juga naik rangking. Gimana seru kaaannn?

Bagi anak anak akselerasi atau siswa siswa yang hidup di sekolah favorit mungkin kondisi seperti diatas udah biasa, bahkan udah jadi makanan sehari-hari. Tapi bagi siswa sekolah biasa kayak gue, hidup di kelas tersebut bener-bener penuh lika liku. Nengok kanan ada saingan. Nengok kiri ada saingan. Lurus dikit terus nyerong kanan ketemu saingan lagi. Jalan mundur terus berbalik, eh ketemu saingan-saingan juga.

Kondisi makin diperparah pas lagi ujian. Orang-orang di kelas ini pasti bakal suram deh kalo mau ujian. Soalnya ya dimana-mana orang pinter. Dan orang-orang pinter ini duduknya menyebar lagi ya. Setiap sudut dan tikungan ada. Makanya buat orang yang kurang pinter maupun orang pinter itu sendiri, mereka bakal sama-sama sibuk. Lirik dikit dikata mau nyontek. Kedip dikit dikira kerjasama. Melet dikit dikira ngasih kode jawaban. Bahkan megang hidung aja dikira lagi ngobrolin jawaban. Aduuhh. Apasih.

Lain halnya kalo pas lagi ada lomba cerdas cermat. Beuhh ini yang pusing justru si wali kelas. Pusing katanya dia nentuin siapa orang yang bakal maju. Bahkan buat nentuin aja katanya dia sampe sholat istiqoroh saban malem. Ebuset udah kayak nyari wangsit yak.

Tapi untungnya gue sendiri berteman baik dengan para saingan gue diatas. Sebagian besar dari mereka bahkan masih berteman baik sama gue hingga saat ini. Waktu SMP, mungkin diatara kami gak ada yang berpikir soal persaingan sama sekali. Termasuk gue. Kami satu sama lain ya gak benar-benar saingan. Yang mengkategorikan kondisi kami jadi bersaing itu ya paling para guru dan orang tua murid. Bagi para siswa yang menjalaninya mah sebenernya biasa-biasa aja. Makanya gak pernah ada yang berlaku “kotor” selama kami berada di kelas tersebut. Gak ada sama sekali. Apakah ada yang pake cara curang? Gak ada. Apakah ada yang pake cari muka? Gak ada sama sekali. Dan apakah ada yang saling menusuk satu sama lain? Tentu aja gak ada. Apa yang kami lakukan selama di kelas tersebut adalah murni pertemanan sehat. Ketika ada yang kesulitan, kita bantu. Ketika ada yang gak paham, kita bantu. Dan ketika ada yang minta diajarin, ya kita ajarin.

Persaingan yang kami alami akan terasa begitu sengit ketika pengambilan rapot. Tentu lagi-lagi yang bikin keadaan jadi sengit itu ya bikin kami, para siswa, tapi justru para orang tua murid. Pas pembagian rapot di semester satu, para orang tua murid yang anaknya turun rangking pada protes dan sedikit memarahi anak-anaknya. Para orang tua murid yang anaknya naik rangking justru mesem mesem aja. Yang paling pusing tentu aja si wali kelas, karena dia menerima berbagai protes dari para orang tua murid. Wkwk

Gue inget ketika di akhir semester satu dan dua di kelas tersebut. Gue termasuk pihak yang tersenyum di dua momen diatas, soalnya gue berhasil mendapatkan rangking tiga, baik di semester satu dan dua, di kelas mengerikan tersebut. Gue lah satu satunya siswa yang berhasil mempertahankan peringkat disana. Soalnya, siswa-siswa yang mendapat rangking satu sampai sepuluh (kecuali tiga) di semester satu, semuanya mendapatkan rangking berbeda begitu di semester dua. Di rapot semester dua, Ada yang rangkingnya naik, ada juga yang turun. Gila gila gilaaaaa.

Hingga saat ini, pengalaman gue hidup di kelas tersebut masih terus membekas di diri. Gue inget betapa leganya gue begitu melihat hasil rapot di semester dua. Padahal gue Cuma dapet peringkat tiga loh. Tapi entah kenapa hal itu gue anggap sebagai salah satu pencapaian hebat di hidup gue. Bersaing dengan orang-orang genius seperti mereka benar-benar menyenangkan. Pengalaman bagaimana survive di lingkungan seperti itu banyak membantu gue untuk berjuang ketika menghadapi situasi serupa. Terus persaingan yang gue alami ini, gue anggap selalu sebagai persaingan sempurna  yang mungkin gak semua orang bakal dapat kesempatan seperti ini.




Share:

1 comment:

  1. Saya juga tipikal orang yang senang ditempatkan pada posisi penuh persaingan.. Sebenarnya malah dapat memotivasi diri menjadi lebih baik. Tapi kalau kepikiran bersaing gak sehat, ini sih yang gawat😆

    ReplyDelete

Disable Adblock