Kamu, Jokowi ya?

#BeraniBerubah


Musim pemilu gini pasti deh banyak orang yang mengkampanyekan para capres yang diusungnya. Di kantor gue sendiri sampe ada yang berdebat hanya karena Jokowi dan Prabowo. Di tempat makan pula. Si pengusung Jokowi bilang, “ngapain pilih pilpres yang kagak punya bini. Ngurus keluarga aja kagak bisa gimana ngurus negara?” Buseeehhh, mendengar hal itu, tentu saja si pengusung Prabowo gak mau kalah. Dia bilang, “gak ada kaitannya soal itu dengan pilpres. Ngapain juga pilih presiden yang tukang bohong?” Mereka pun terus berdebat soal Jokowi dan Prabowo. Bahkan karyawan lain yang lagi makan saat itu juga sempat ada yang terpancing. Gue yang ada di tengah-tengah mereka cuma ketawa cekikikan aja melihat sekumpulan orang ini.

Hiruk pikuknya pemilu ternyata juga hinggap ke si bebeb. Waktu pulang dari mall kemarin, tiba-tiba si bebeb nanya ke gue, Kamu Jokowi ya?

Haa? Kata gue

“Iya kamu milih Jokowi kan pasti?” Jawab dia

“Hehe kenapa emang?” kata gue sambil ketawa ngeselin

“Ih bener kan pasti kamu Jokowi?” kata dia

“Rahasia dong. Inget LUBER dn Jurdil. Tapi, Siapapun pilihanku, pasti kamu bakal ngikutin deh nanti” Kata gue

“Hih ngeselin, pasti Jokowi ya? Kata dia dengan mimik penasaran

Gue ketawa aja.

….

Ngomongin soal Jokowi dan Prabowo memang gak ada habisnya. Maklum merekalah calon orang nomor satu di Indonesia. Mengkampanyekan atau membangga-banggakan mereka menurut gue lumrah-lumrah aja. Tapi selalu ingat etika nya. Jangan sampai hanya karena pilpres, pertemanan atau persaudaraan menjadi retak. Jangan sampai hanya karena senang dengan salah satu paslon, kamu jadi buta diri, buta hati dan buta beneran. Dan, jangan sampai hanya karena kamu pendukungnya, kamu jadi menjelek-jelekkan paslon lain atau pendukungnya. Ingat selalu etika dan adab ya.

Gue punya saran buat orang yang mendukung salah satu capres. Sebaiknya elu kalau mau mengkampanyekan capres elu, jangan lah ke pendukung capres lawan. Ya soalnya kagak bakal berubah pilihannya. Orang zaman sekarang tuh, ya kalau gak Jokowi ya Prabowo. Paling ya tengah-tengahnya adalah orang yang gak milih dua-duanya. Ini pun jumlahnya tinggal sedikit. Orang jenis ini tercipta bisa jadi karena emang dia cuek, bisa karena dia kagak ngerti apa itu pemilu dan bisa juga karena emang dia gak punya kebutuhan disana. Nah elu incer deh orang-orang ini. Pasti bakal menghasilkan deh. Soalnya kalau elu kampanyein ke orang yang udah punya pilihan ya pasti gak bakal ngefek. Wong dia udah jadi orang Jokowi dan orang Prabowo. Kecuali ya nanti di last minutes, pas pemilihan, elu nyoblos bareng dia, terus pas dia mau nyoblos, elu sela deh saat itu, dan langsung elu coblosin kertas suaranya dengan capres pilihan lo, dijamin deh dia bakal berubah haluan.

Hahaha

Entah kenapa sejak pilpres 2014 lalu, gue melihat kalau warga negara Indonesia ini udah terbelah menjadi dua bagian. Bagian Jokowi dan bagian Prabowo. Orang yang memuji Jokowi disebutnya pendukung Jokowi. Orang yang mengkritik Jokowi, disebutnya pendukung Prabowo. Lah, kalau gue memuji Jokowi dan mengkritik Jokowi dalam satu waktu berarti gue pendukung Jokowi dan Prabowo sekaligus dong ya? Hahaha. Tapi memang kondisinya kayak gini. Mau gak mau ya harus menerima. Buat kamu yang lagi baca tulisan ini pun pasti udah punya pilihan sendiri kan? Hayooo ngaku hayoooo.

Menurut gue, ada perbedaan yang terlihat cukup jelas antara pemilu sekarang dengan pemilu 2014 lalu. Di pemilu 2014 ada banyak black campaign yang dilakukan, nah di 2019 ini entah kenapa kok kayak lebih menekankan kepada ketakutan (fear campaign) ya? Ada yang sependapat sama gue? Tiap gue baca koran, entah kenapa banyak berita-berita yang menyebarkan ketakutan terkait capres-capres. Ada yang bilang bila si Anu terilih maka Indonesia bakal jadi kayak Suriah. Ada yang bilang lagi kalau si Anu terpilih maka Indonesia bakal jadi negara komunis. Ada juga berita-berita tentang anggaran negara bocor, diskriminalisasi ulama, utang negara, hingga negara bangkrut. Buseehhhh ini kok seram-seram amat ya ?

Ini kita lagi milih pemimpin atau lagi kontes serem-sereman sih?

Ya kalaupun hal-hal diatas emang bener, seenggaknya ya pakai cara elit dan positif gitu loh. Jangan kesannya hanya menakut-nakuti aja. Soalnya gak elegan banget buat sekelas pemilihan presiden. Kalau elu nakut-nakutin orang dengan maksud agar dia nurut, ya itu bocah banget. Inget gak waktu kecil? Kalo elu bandel, pasti emak bapak lu bakal nakuti-nakutin dengan frase seperti ini, “jangan nakal, kalau nakal nanti dibawa orang gila”  atau kayak gini, “Jangan keluar maghrib-maghrib, nanti bakal diculing kalong wewe” Pernah dibeginikan kan? Nah Maksud emak bapak lu nakutin gitu kan biar elu nurut, sekaligus sedikit membodoh-bodohi elu yang waktu kecil belum ngerti apa-apa.

Lah orang kampanye zaman sekarang bilang negara bakal bangkrut beberapa tahun lagi, atau Indonesia bakal dikuasai khilafah, lah itu kan kesannya nakut-nakutin dan membodoh-bodohi aja. Persis kayak kasus anak kecil diatas. Kenapa sih kampanye gak yang positif-positif aja? Seperti mensosialisasikan program-program yang akan diusung, mengenalkan prestasi-prestasi si capres atau menginformasikan kinerja-kinerja partai-partai pengusungnya. Masa kayak gitu doang kagak bisa? Kalau elu gak bisa menyebutkan 3 hal diatas, ya berarti memang capres elu belum menjual untuk diusung menjadi presiden.

Jujur. Gue sendiri belum menentukan pilihan. Sejak pilpres 2014 lalu entah kenapa gue sudah menjauhi dunia politik.  Black campaign di pilpres 2014 lalu memang sedikit bikin gue jenuh dan jengah sekaligus. Makanya sejak itu gue gak begitu konsen ke perpolitikan Indonesia. Cek aja blog gue, pasti gak ada deh tulisan tentang politik. Bagi kalian yang baca tulisan ini pun mungkin ada yang gak percaya perihal gue yang belum menentukan pilihan, apalagi setelah membaca tulisan ini. Tapi terserah kalian sih.

Mulai sekarang hingga hari pemilihan nanti gue bakal banyak nulis tentang pemilu di blog gue ini. Gue pengen pada pemilu kali ini, gue bisa berpartisipasi lebih dari sekedar menyoblos di TPS nanti. Ya gue bakal memberikan kalian berbagai informasi seputar pemilu. Seputar pemilu loh ya. Bukan seputar capres. Jadi bakal ada banyak hal yang akan gue kupas nantinya. Selain itu, tulisan-tulisan gue tentang pemilu ini harapannya bisa memberikan kamu sedikit pandangan terhadap caleg, partai atau capres yang bisa kamu pilih nantinya. Memberikan pandangan loh ya, bukan menentukan pandangan. Tentu kita semua pengen orang-orang terbaik lah yang bakal memimpin bangsa ini, maka mari bersaing dengan epic, woles dan beretika.

#BeraniBerubah


5 Responses to "Kamu, Jokowi ya?"

  1. Siapa pun nanti presiden yang terpilih, semoga bisa menjadi pemimpin negara yang terbaik. Yang adil dan bijaksana. Aamiin.

    ReplyDelete
  2. Sayangnya sekarang sudah pada maen tebak-tebakan dan terang-terangan juga mendukung salah satu paslon

    ReplyDelete
  3. jadi dirimu jokowi ya mas?? 😅😅😅

    ReplyDelete
  4. penampilan baru nih blognya, lebih enak dilihat.

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2