Showing posts with label Ramadhan. Show all posts
Showing posts with label Ramadhan. Show all posts

Puasa Zaman Now




Kalo bulan puasa gini, entah kenapa gue selalu inget sama ibu Amining. Pahlawan tanpa tanda jasa gue. Jadi ibu Amining ini adalah ibu-ibu yang mempunyai peran besar di hidup gue ketika menghadapi bulan puasa di tahun 2013. Gue gak ngerti sih awalnya gimana. Gue juga gak paham kenapa Ibu Amining ini bisa berjasa besar gitu, padahal sebelumnya kenal aja kagak. Ketemu aja gak pernah. Ngobrol aja, gak pernah.

Jadi di bulan puasa di tahun 2013 adalah waktunya gue magang. Sekitar dua bulan sebelum puasa gue belum dapet tempat magang. Padahal udah puluhan lamaran magang yang gue ajukan ke perusahaan-perusahaan. Tapi semua gak ada jawaban. Nyesek sob,udah kayak digantungin aja. Serba salah. Melihat kemalangan yang mendatangi gue itu, akhirnya datanglah temen gue yang menawarkan untuk magang di tempat orang tua nya bekerja. Tempat kerjanya Ibu Amining. Awalnya sih gue gak terlalu berharap, soalnya mana mungkin 2 bulan sebelum magang bakal diterima. Lah proposal gue aja yang dari 6 bulan lalu belum ada jawaban sama sekali. Apalagi ini. Ngajuin magang, yang bakal dilakuin dua bulan setelahnya. Ebuset, ngajak ribut itu sih namanya.

Tapi, Tiba tiba seminggu setelahnya, gue dapet surat balasan dari perusahaan orang tua temen gue itu yang berisi bahwa gue diterima magang di tempat mereka.

Ebuset.

Apa apaaan ini?

Baru ngajuin seminggu yang lalu udah langsung diterima aja.

Konspirasi wahyudi apalagi kali ini?

Baca Juga : Anak Sosmed Banget

Malam nya Ibu Amining nelpon gue. Dia nanyain apa aja keperluan dan kebutuhan gue nanti selama disana, biar dia bantu buat nyiapain. Gue bilang tempat tinggal. Ibu amining langsung nyariin gue kosa-kosan yang dalam sekali bayar udah langsung dapet makan, transport dan londrian dengan harga terjangkau. Gue bilang gue butuh perlengkapan safety. Ibu Amining langsung ngasih gue sepatu dan helm yang sesuai banget sama ukuran kaki dan kepala gue. Gue bilang gue pengen ketemu sama ibu Amining, eh ibu amining langsung dateng sore itu juga. Malahan hari pertama gue magang gue malah kerja di kantornya Ibu Amining ! Gila gila gilaaa..

Terus padahal gue gak minta ya, eh Ibu Amining ngasih gue Pembimbing Magang yang terbaik dan terasik juga seantero jagat. Ajibbbb... Keren banget ini sumpah.

Gak ngerti lagi ini gue kenapa Ibu Amining baik banget gini.

Saat itu Ibu Amining udah kayak sodara gue. Ibu Amining bener bener panutan gue. Ibu Amining juga jadi Inspirasi gue. Pahlawan tanpa tanda jasa gue. Ibu Amining, Bagi THR-nya dong..

#loh

Mengingat kebaikan Ibu Amining waktu itu, gue jadi suka nyesek sekarang. Bukan. Bukan karena gue gak bisa membalas semua kebaikan dia, bukan pula karena gue gak bisa membahagiakan dia, tapi gue nyesek banget soalnya kok dulu gue gak minta mobil aja ya sekalian sama Ibu Amining. Pasti bakal dikasih deh tuh.. Adududuuhhhh

#Kampret

Puasa zaman now, udah jarang orang yang baiknya kayak Ibu Amining diatas. Kebaikan yang tulus dan jauh dari kata riya. Zaman sekarang banyak orang yang suka pamer di bulan puasa. Kalo pamer di bulan biasa, normal lah ya, lah ini kok di bulan puasa sampe dibawa-bawa juga. Bahan pamer disini mencakup berbagai hal. Mulai dari hal penting sampe gak penting. Mulai dari hal berfaedah sampe hal unfaedah. Gue suka ketawa sendiri kalo ngeliat hal-hal tersebut. Kesannya norak banget sob. Soalnya ya apasih maksudnya pamer-pamerin hal tersebut? Buat bikin orang terinspirasi gitu? Enggak juga. Buat bikin orang termotivasi gitu? Apalagi ini, engga sama sekali. Atau hanya sekedar pengen pamer aja sekaligus sebagai bahan aktualisasi diri? Duhhh kok kampungan banget yak.

Entah kenapa hal-hal pemer itu banyak berseliweran di hidup gue. Terutama di media sosial. Bukan maksud nyinyir ya, tapi asli sebagai manusia gue merasa terganggu aja. Pas lagi ngaji, posting. Lagi ikut kajian, posting, Pas lagi taraweh, posting. Pas lagi berinfaq, posting. Pas lagi kerja, posting. Bahkan pas lagi buka puasa pun ikutan posting juga. Lah ini orang lagi gantiin tugas malaikat Raqib apa yak? Mencatat semua amal kebaikan manusia. Aseemmm. Gue bukannya gak suka, tapi jujur gue terganggu. Ya karena kalau kalian semua memamerkan semua kebaikan kalian, gue jadi kasian sama malaikatnya, soalnya mereka jadi gak ada kerjaan dong.

Hufffttt

Ada ada aja.

Gak Cuma sampe disitu sob, puasa sekarang entah kenapa banyak orang yang terobsesi menjadi malaikat Atid. Mencatat semua keburukan manusia. Banyak orang yang bikin postingan-postingan yang menjelek-jelekkan satu orang atau satu golongan. Banyak juga yang bikin meme-meme yang menjelekkan juga. Bahkan banyak juga orang-orang yang melihat postingan-postingan diatas, malah menyebarluaskan lagi. Terus juga yang paling kampretnya lagi, kalau kalian buka comment comment di sosial media orang terkenal, baik entertainer, pejabat  ataupun seorang ustadz sekalipun, beuuhh pasti deh selalu ada orang-orang yang nyinyir, menjelek-jelekkan dan menyebarkan aib di dalamnya. Lah ini maksudnya apa coba? Lagi ikut kompetisi jadi malaikat Atid tong?

Zaman makin aneh aneh aja sekarang.

Puasa bukannya mengendalikan diri dan menahan hawa nafsu malah berbuat kebalikannya..

Untuk kalian yang tidak berbuat demikian, you da real MPV kawan.

Oke balik lagi ke ibu Amining.

Waktu Ibu Amining berbuat baik ke gue waktu itu, gak ada tuh sama sekali gue liat dia pamer-pamerin perbuatannya. Abis dia pinjemin gue perlengkapan safety, Ibu Amining sama sekali gak posting hal tersebut di facebooknya. Abis dia nyariin kosan terbaik buat gue, dia juga gak posting hal itu di twitternya. Abis dia memastikan gue selamat, nyaman dan sejahtera dia juga gak posting tersebut di WA story nya, bahkan pas dia ketemu gue yang rada-rada terkenal di RT gue, dia pun gak posting hal tersebut di instagramnya. Mantap jiwa deh buuu.

Gue sampe nanya ke anaknya, kenapa ibu nya bisa baik gitu, tapi anaknya malah Cuma nyengir aja.
Apa yang ibu Amining lakukan diatas, adalah apa yang manusia sewajarnya lakukan. Ibu amining bukanlah seorang artis, yang postingannya dinantikan fans-fansnya. Ibu Amining bukanlah motivator, yang postingannya dibutuhkan orang banyak. Ibu Amining pun juga bukan seorang pejabat, yang postingannya untuk menunjukkan kinerjanya. Ibu Amining hanyalah seorang ibu biasa yang sedang berbuat kebaikan. Udah gitu doang.

Baca Juga : Nostalgia Ramadhan

Lah anak-anak zaman sekarang beda banget sama ibu ini. Hal biasa aja yang sebenernya gak diperlukan buat orang tau aja di posting. Macam kayak dia orang terkenal aja. Macam kehidupan dia disorot aja.

Kayak postingan gini “Puasa sekarang udah ada yang nemenin”, di posting dengan foto berdua bareng suami/istri. Lah ini fungsinya apa coba? kemaren pas kawinan kan ngundang-ngundang orang jon, jadi orang udah pasti tau kali kalo sekarang elu hidup berkeluarga. Lain halnya kalo elu baru nikah, terus pas puasa malah tetep gak ada yang nemenin. Baru deh yg kayak gitu diposting. Soalnya ya pasti banyak orang yang kepoin. wkwk

Terus ada lagi yang posting, “sekarang puasa disini, tahun kemaren disana, tahun kemarennya lagi disono”. Ebuset maksudanya apaaaaaaaaaa???? Gue harus bilang wow gitu. Kan gak ada manfaatnya juga informasi kayak gitu. Malah kesan pamernya keliatan banget. Beda halnya kalo elu posting gini,” Dua tahun lalu puasa di Bumi, Setahun lalu puasa di Luar angkasa, Sekarang puasa di alam Kubur”

Nah kalo kayak gitu kan pasti ada manfaatnya. Jadi kalo orang mau koment gampang, Tinggal komen, “Oh sekarang lo udah mati ya?”

Waseemmm wkwkwk

Tapi emang ya sosial media ini emang harus kudu hati-hati makainya. Zaman dulu, orang kalau mau tau kabar orang lain pasti lewat cerita. Lewat ngobrol. Baik ngobrol langsung maupun lewat telepon. Dulu, kalo gue pengen tau kabar sepupu gue di kampung, pasti gue bakal nelpon dia. Atau kalo gue pengen tau apa aja yang dilakuin dia, ya gue mesti ketemu dia atau maksa dia buat cerita. Gue tau sodara gue jadi juara kelas ya karena ibu nya cerita ke ibu gue. Gue tau sodara gue kuliah di luar negeri ya karena dia ngasih tau gue pas main di rumahnya. Kalo boleh menyimpulkan, dulu, hidup gue penuh dengan hal-hal yang penting aja. Kalo pun gue tau aib seseorang, ya paling karena itu diceritain secara diem diem.

Tapi sekarang, tanpa perlu gue nelpon, tanpa pelu gue tanyain, dan tanpa perlu gue paksa, gue tau kegiatan sodara-sodara  atau temen temen gue. Baik hal baik dan hal buruknya. Ya tinggal liat aja status dia di facebook, twit dia di twitter, postingan dia di IG, IG story dan WA story. Semua keliatan disana sob. Sosial media benar-benar menelanjangi manusia sekarang ini.

Makanya gue heran sama orang yang suka posting kegiatan pribadinya, atau kegiatan yang sebenernya lebih baik kita aja yang tau, di sosial media. Ini kan sama aja dia lagi telanjangin dirinya sendiri?

Kalau semua hal pada dirimu, kamu umbar-umbar disana, itu kan sama aja kamu gak punya rasa malu. Kalaupun karena kepengen eksis, kenapa harus membuka “pakaian” diri sendiri? Kalaupun kepengen pamer, kenapa harus dengan “telanjang”? dan kalaupun kepengen untuk bermanfaat, kenapa harus dengan hal-hal yang gak begitu penting?

Bener kan?

Kalo gue gak cerita tentang Ibu Amining, pasti kalian gak tau kan gimana-gimana kebaikan dia? Pasti iya.

Ya soalnya Ibu Amining melakukan kebaikan dengan prinsip ibadah puasa. Puasa kan ibadah yang paling susah dilihat. Orang kalo sholat dan gak sholat bisa dilihat. Orang kalo bayar zakat dan gak bayar bisa dilihat. Lah orang tau kalo puasa atau kagak gimana liatnya yak? Pasti Cuma orang yang bersangkutan dan Tuhannya aja yang tau kan. Ibu Amining pun begitu. Saat dia berbuat kebaikan kepada gue dulu, Cuma dia, orang yang bersinggungan dengannya (gue) dan Tuhannya yang benar-benar tau apa yang terjadi.

.......


Share:

Disable Adblock