Showing posts with label Resensi. Show all posts
Showing posts with label Resensi. Show all posts

Resensi Buku Ubur-Ubur Lembur – Raditya Dika




Akhirnya setelah sekian tahun lamanya, bang Radit bikin buku lagi. Tema binatang masih dipakai Bang Radit untuk menamai buku kedelapannya ini. Dengan berjudul Ubur-Ubur Lembur, buku ini meluncur di pasaran per tanggal 1 Februari 2018. Tebalnya lumayan, yakni sekitar 232 halaman dengan 14 bab di dalamnya. Ada banyak genre tulisan di dalamnya seperti romance, keluarga, horor dan kehidupan. Tentu saja semua genre tersebut dibalut dengan sentuhan komedi ala Raditya Dika.

Setelah membaca buku ini entah kenapa gue terbagi menjadi dua hal, yakni Tim Antusias dan Tim Bosan. Memang benar, antusias dan bosan itulah yang gue rasakan ketika membaca buku ini. Jujur aja, setelah buku buku komedi booming (pas zaman poconggg kalau gak salah) tahun 2010an, gue udah jarang baca buku-buku bergenre komedi, soalnya entah kenapa kualitas buku/novel komedi agak menurun setelah zaman itu. Lucunya nanggung lah. Lucunya basi lah. Lucunya absurblah. Makanya ketika ada berita yang menginformasikan bahwa Bang Radit bakal merilis buku baru, gue langsung antusias mendengarnya. Ya percaya atau tidak, menurut gue, Bang Radit ini lah pelopor buku/novel komedi di Indonesia.

Dan benar, Ubur-Ubur Lembur berhasil memuaskan dahaga gue akan buku dengan komedi cerdas. Cerita-cerita di buku ini sukses bikin gue kesengsem, nyegir bahkan tertawa geli ketika membacanya. Gue yakin hal yang sama akan terjadi kepada kamu-kamu yang membacanya juga. Bang Radit benar-benar tau bagaimana mengeksplorasi sebuah kejadian/cerita, baik itu kejadian serius, kejadian seram, bahkan kejadian biasa sekalipun menjadi sebuah cerita seru yang bikin orang berkata dalam hati “ih gue banget” dan disertai senyuman maupun tertawa terpingkal-pingkal.

Kisah-kisah lucu di buku ini sukses bikin gue membayangkan jika ceritanya Bang Radit ini terjadi sama gue. Ada aja imajinasi yang terpintas di kepala gue ketika membaca bab demi bab di buku ini. Soal teman masa kecil lah, soal hantu lah, bahkan soal menjadi orang yang terkenal lah. Semua ekspektasi dan ke-antusiasan yang gue bayangkan sebelum membaca buku ini bisa dibilang terbayar dengan sempurna setelah selesai membacanya. Tidak kurang, tidak lebih. Semua yang kamu harapkan dari sebuah Buku karya Raditya Dika ada semua di buku ini.

Jika kamu membaca buku ini dan mengharapkan ekspektasi yang lebih, saya kira hal itu tidak akan terjadi. Dan jika kamu berpikir kalau buku ini kurang memenuhi ekspektasi, itu juga salah. Buku ini hampir sama dengan buku-buku Bang Radit lainnya. Gak ada sesuatu yang baru di dalamnya. Mungkin jika dibandingkan dengan 3-4 buku pertama Bang Radit, ada sedikit perbedaan di dalamnya, yaitu dibuku ke 5-8 ini Bang Radit terlihat lebih dewasa di dalamnya. Tulisan-tulisannya pun lebih berkembang dan terdapat “pesan” di cerita-ceritanya.

Hal ini lah yang membuat gue sedikit bosan ketika membaca buku ini. Apalagi ketika membaca part percintaan atau kegalauan akibat cewek. Gue benar-benar bosan. Part-part galau dan percintaan di buku ini entah kenapa bikin buku ini jadi sedikit membosankan. Bagi orang yang membaca buku Bagi Radit dari pertama sampai buku ini pasti deh  udah dipaparin banyak banget cerita-cerita kayak gini. Jujur, hal ini bikin gue bertanya-tanya, “Emang masih kurang ya Bang semua cerita-cerita galau di buku-buku sebelumnya?”

Padahal, ada banyak kisah Bang Radit yang bisa dieksplorasi lebih jauh, bukan cuma soal percintaan dan kegalauannya aja.

Jika kamu seorang fans Bang Radit, buku ini akan membuat kamu sedikit lebih mengenal seorang Bang Radit. Jika kamu seorang penggiat literasi, buku ini akan membuat kamu mendapatkan inspirasi berbagai tulisan. Jika kamu seorang yang terkenal, buku ini akan mewakili semua perasaan kamu akan satu hal, dan jika kamu hanyalah pembaca buku biasa, buku ini bisa dibilang sebagai salah satu list buku yang wajib kamu baca, karena, ya... memang gak ada ruginya sama sekali.


Share:

Disable Adblock