Semua Akan (P)Indah Pada Waktunya



“Gak semua pertengkaran harus diakhiri dengan perpisahan. Gak semua ketidakcocokan harus diakhiri dengan perpisahan. Kalau mas Arief nanti berumah tangga, pasti gak bakal lepas dari yang namanya percekcokan, pasti ada aja dalam suatu moment kalian akan berbeda pendapat satu sama lain, bertengkar, berselisih dan lainnya. Tapi apakah hanya karena sedikit perbedaan atau ketidak cocokan tersebut akan membuat mas Arief bercerai?

Tidak mas..

Terkadang semua keinginan untuk berpisah itu hanya keadaan emosional sesaat saja. Yang mana, ketika rasa emosional tersebut reda, yang tersisa hanya sebuah penyesalan..
Makanya, sebelum itu terjadi, Disinilah mas, pentingnya komunikasi..”
.

.

.

.

.

Kalem.

Kalem bray.


Kalimat diatas bukanlah petuah petuah yang diucapkan hakim dalam persidangan cerai, karena gue emang lagi gak menggugat perceraian. Nikah aja belum, kok udah cerai aja?

Kalimat diatas bukan juga petuah yang disampaikan orang KUA ketika pembekalan pernikahan. Jelas. Soalnya gue juga belum mau nikah.

Kalimat diatas hanyalah satu, dua patah kata yang diucapkan direktur gue ketika gue pamit untuk resign dari kantor yang dulu. Satu, dua patah yang mencoba menggoyang keputusan bulat gue untuk resign dari perusahaannya. Memang pada akhirnya, satu, dua patah itu gak mampu membendung keputusan gue untuk keluar. Gue tetap resign. Dan gue gak menyesal setelahnya.

Tapi, siapa yang sangka, satu, dua patah kata itu justru menjadi titik balik gue di tahun 2017 ini..

..........

Gue pernah punya bos yang rada-rada. Sebut aja Joni. Doi kalo udah percaya sama orang, beuh pasti percaya banget deh. Mirip-mirip kayak pasangan yang baru aja jadian. Pasangannya berbuat salah pasti langsung dimaafin sob. diwolesin aja. Fine fine aja bray. Mau itu kesalahan besar atau kecil pokoknya gapapa. Kalem jon.

“Maaf pak, kemarin saya telat 7 jam karena macet”

“oiya gapapa rip. Santai”

“Maaf pak, kemarin saya korupsi 2M di kantor ini”

“oiya gapapa rip. Woles”

“Maaf pak, kemarin saya selingkuh sama anaknya mbok warteg seberang kantor di ruangan”

“Saik. Teruskan rip”

Gila gan. Pokoknya apapun kesalahan lo, dia bakal woles aja deh.

Tapi guys, kalo dia udah dikecewain sedikit aja, meskipun kadang itu hanya salah paham aja, ebuseett dia bisa jadi orang terkejam sedunia. Mau sedeket apapun elo sama dia, dia gak bakal peduli. Mau elu bener sekalipun, elu bakal tetep salah dimata dia. Elu bakal “dikerjain” sama dia. dipermalukan. Dipersulit. Dihina-hina. Elu bakal kerja diliputi rasa takut. Elu bakal ngerasa diincer tiap harinya. Apa aja yang lo lakuin bakal salah di mata dia. dan dia gak bakal berhenti berlaku seperti itu sampe elu resign.

“Maaf pak, menurut saya 5 + 5 itu 10”

“Apa? APA KAMU BILANG? KAMU MELAWAN SAYA? KELUAR KAMU SEKARANG JUGAAAAAAAAAAAAAA”

*sambil dicekek cekek*


Gila ya. Padahal apa yang gue bilang itu bener loh. Tapi tetep aja salah dimata dia. Kalo gue bener aja udah sesalah itu, gimana kalo gue beneran salah yaa..

“Maaf pak, kemarin saya dikomplain sama klien ini gara gara anak buah saya gak bener kerjanya”

“APAAAAAAA????? KAMU TUH BISA KERJA GAK SIIHHHHH??? KAN UDAH SAYA BILANG SEBELUMNYA BLABLABLABLABLABLABLABLABLABLA. MASA GITU DOANG GAK BISAA??? INI KAN CUMA GINI DOANG. ANAK KECIL JUGA BISA !!!!!!!! SUDAHLAH... SAYA TURUNIN JABATAN KAMU JADI KULI !!!!!!!!

*sambil ditusuk – tusuk*


Anjay. Kampret bener deh.

Pokoknya kalo Si Joni udah berulah mending elu pura-pura ayan atau kesambet aja deh. Karena elu udah pasti dipermalukan. Gue inget, sepanjang gue kerja disana, gue melihat dengan mata kepala gue sendiri, ada kali 5 orang lebih temen kantor gue dipermalukan sama dia. Dihina-hina sob. Ngeselinnya, si Joni ini kalo mempermalukan orang pasti pas lagi di rapat besar. Jadi semua orang tau. Padahal ya salahnya gak parah-parah banget. Malah ada yang Cuma salah paham aja. Kampretnya lagi malah ada temen gue yang jadi korban Joni gara gara si Joni di komporin sama tangan kanannya, namanya Toni.

“Soni ! Kamu ini bisa kerja apa enggak sihh!!! Kata Toni Kamu Gak becus kerja. Klien banyak yang komplain sana sini”

“Maaf pak, saya gak becus kerja gimana, tiap hari saya sudah kerja siang malam. Bahkan saya sampe rumah tiap hari tuh jam 1-2 malam”

“KAMU INI NGELAWAN AJA BISANYA !!! BUAT APA KAMU KERJA SIANG MALAM TAPI TETEP AJA DI KOMPLAIN SANA SINI. JANGAN DIJADIKAN ALASAN. SAYA GAK BUTUH ORANG KAYAK GINI !!!!”

“Maaf pak, saya di komplain sama siapa, soalnya saya gak dapat infonya. Bapak juga gak dapat kan?”

“HALAAAAAHHHHH. KAMU INI BISA KERJA GAK SIH?? KENAPA JUGA KAMU CUTI KEMAREN PAS LAGI ADA MASALAH GINI? LIHAT TUH TONI, GARA-GARA KAMU CUTI DIA JADI DIOMELIN KLIEN GARA GARA KAMU!!!”

“Tapi pak, saya kan cuti sudah persetujuan bapak dan itu hak saya..”

“KAMU BOLEH CUTI.. TAPI BENERIN DULU KERJAAN KAMU YANG GAK ADA BENERNYA SAMA SEKALI !!!! KOMPLAIN SANA SINI. HAADUHH SONNN. KALO GINI CARANYA, UDAH GAK BENER INI. SAYA JUGA DENGER KAMU NGOMONGIN BONI YANG JELEK JELEK YAH KE ANAK BUAHNYA.” BISA KERJA GAK SIH?”

“Tapi pak...”

“UDAHLAH !!!!! KAMU INI NGEBANTAH MULU. MULAI HARI INI SAYA TURUNIN KAMU JADI KULI !!!!!!!!”

Anjir.

Horor sob.


Gila gak sih punya atasan kayak gitu. Gue punya atasan kayak gini hampir 1,5 tahun lamanya sob. Kenyang gue sama kelakuannya. Jujur aja selama kerja disana, gue bener bener ngeluarin semua potensi otak gue buat ngelawan kelakuannya si Joni. Emang harus pinter-pinter ngadepin dia. Kalo engga, yaudin nasib lo yasallam aja deh.

......

Bos gue itu emang ngeri. Ngeri abis sob. Kengeriannya itu banyak bikin karyawannya resign. Dan resign di kantor gue ini banyak banget karakteristiknya. Ada yang resign dihina-hina, ada yang resign baik-baik, ada yang resign meninggalkan hutang, ada yang resign kayak asisten rumah tangga, ada yang resign pas lagi sayang sayangnya. Bahkan ada yang resign dengan ditinggal pergi begitu aja.

Banyak sob temen kerja gue yang resign dihina-hina dulu. Dibilang gak bisa kerja lah. Dibilang gak becus lah. Padahal kebanyakan yang dia hina hina itu udah berdarah-darah pas kerja sama dia. Bahkan, lucunya lagi, seorang karyawan terbaik tahunan pun dibilang gak becus kerja sama dia pas resign, dia ngomong itu tepat sebulan setelah sang karyawan terbaik itu mendapatkan award karyawan terbaik. Yang anehnya lagi award terbaik itu si Joni yang milih dan dia yang menetukan juga.

Hellllooooo?

Sehat joonn????


Lucunya lagi. Orang orang yang dihina-hina sama dia, justru sekarang bekerja di perusahaan besar dan bonafit. Aneh ya kalo gak bisa kerja kok malah bisa diterima di perusahaan yang lebih besar?

Kalem bray.

Santai.

Tapi tentu aja dimana ada resign yang tidak baik, pasti ada resign yang baik baik juga.
Contoh resign yang baik baik itu temen gue, namanya moni. Ajegileee. Seumur umur gue disana, baru si moni doang yang pas resign udah kayak jalan tol salatiga. Mulus bener sob jalannya. Lancar jaya juga. Bahkan resignnya sambil ditraktir makan-makan satu kantor. Bukan si moni yang bayar, tapi Kantor yang bayarin sob. Gak ngerti lagi gue sama si bos. Karyawan terbaik resign dihina-hina dan diresignkan paksa, justru karyawan yang dibawah terbaik justru dipuja-puja.

Ada peribahasa terkenal zaman dulu yang tiap sekolah pasti nyebutin peribahasa ini. Gajah mati meninggalkan gading, harimau mati meninggalkan belang. Makna dari peribahasa ini adalah tentang warisan. Segala hal didunia ini pasti akan mewariskan hal lain setelah dia tiada. Begitu juga dengan saat elu kerja, dan resign. Pasti deh ada aja warisannya. Entah itu kerjaan yang belum kelar, entah itu file file yang gak tersimpan rapi, entah itu meninggalkan kehilangan yang besar di kalangan rekan kerja, atau bahkan meninggalkan pengganti baru yang justru lebih hancur dari sebelumnya.

Nah temen gue si Roni justru thug life banget hidupnya. Dia ninggalin utang sob pas resign. Kalo utang sama temen kantor cincay lah ya, kalo utang sama ibu ibu warteg sebrang kantor lumayan ngeri tuh. Bisa bisa dikutuk jadi batu ya. Tapi ada yang lebih ngeri dari itu lagi sob. Justru dia ninggalin utang sama kantor sendiri. Ebuseeetttt.

Gile yak.

Standing applause duluu. Prok prok prok.

Jadi si roni ini kena kasus. Ada pemotongan tagihan dari klien gara gara anak buah nya si Roni kerjanya gak bener. Beuhh. Otomatis. Bos gue marah besar kan. Akhirnya si Roni lah yang disuruh gantiin semua kerugiannya itu. Kalo serebu dua rebu ya gak masalah ya sob. Lah ini jutaan brooo. Jutaan lohhh..

Tapi gak Cuma sampe disitu kawan drama ini berlanjut.

Bukan Joni namanya kalo gak memperbesar masalah dan menyiksa sedikit.

Mungkin saking keselnya kali ya, Si Joni nyuruh si Roni buat ngembaliin semua bonus tahunannya kemaren ! SURUH DIBALIKIN SOBBBBB !!!!!!

What the hell is fucking goings on?

Kalo gue jadi Roni, udah pasti gak mau lah. Bonus bonus gue. Prestasi prestasi gue. Masa iya gue balikin gitu aja.

Kalo pacarnya Roni jadi Roni, udah pasti gak mau juga lah. Orang itu emang duitnya Roni. Hak nya Roni. Daripada dikasih ke orang lain ya mending disimpen buat tabungan nikah atau jalan jalan ke meikarta.

Bahkan, Kalo nenek nya mantan nya Roni jadi Roni, pasti gak bakal mau juga. Wong itu bonus tahunan di pencapaian tahun sebelumnya. Kok malah dibawa bawa di tahun ini. Gak ngaruh Jonn..

Tapi kalo roni jadi roni, justru malah dibalikin sob..

IYAAA DIBALIKINNNN COBAAAAAA !!!!

Anjay.

BENER BENER DIBALIKIN COBAAAAAAAAAAAAA !!!!!

Sumpah. Gak ngerti lagi gue.

Kalo balikinnya serebu dua rebu its okay lah ya. bisa dimaafin. Ini dibalikinnya nyaris dua kali gaji dia cobaaaaaaa.

DUA KALI GAJI SOBBB !!

IYAA DUAA KALII GAJIIIII !!!

Buseeehhh.

Santai.. santai..

Nyebut yip.. nyebut…

Anjir, Gue jadi kebawa emosi sendiri nulis tulisan ini. Gue jadi pengen getok si Roni juga jadinya. Anjir. Malem malem bikin emosi aja lu Ron.


Tapi emang kalo boleh jujur, hal hal kayak gini pasti selalu ada sisi negative dan positifnya.. Kalo sisi negatifnya mungkin bisa dilihat dari sebagain cerita gue diatas, nah kalo sisi positifnya adalah gue jadi punya bahan cerita yang unik kayak gini. Ini baru salah satunya loh.

Gue jadi inget temen kerja gue, namanya Doni. Dia lulusan S-1 UI dan S-2 ITB. Sama kayak kita. Dia juga anak buahnya si Joni. Doni orangnya pinter sob. Sudah diuji di UI dan ITB. Dia salah satu orang yang berhasil terhindar dari omongan “gak becus kerja” dan “gak bisa kerja” dari mulut si Joni. Karena dia emang niat kerja, dia juga cepet nangkep dan bagusnya lagi dia gak Cuma pinter di akademis, tapi juga di lapangan sob.

Bener bener beda kelas jonnn..

Ngeliat hal itu, sontak aja, si Joni langsung kesemsem. Gak butuh waktu lama doi langsung lulus probation dan dijadiin karyawan tetep.

Doni pun dijadiin orang penting. Diikutin dalam hal hal penting. Dan diserahin tugas tugas penting.

Dan benar. Doni sukses menjalani peran barunya itu.

Joni pun makin kesengsem.

Joni bener-bener sayang banget sama Doni.

Ibarat pacaran, lagi sayang-sayangnya gitu..

Tap seperti kisah pacaran yang udah udah, biasanya pas lagi sayang-sayangnya gitu, eh malah ditinggal pergi begitu aja.. eh malah diselingkuhin..

Dan hal ini jugalah yang dilakuin si Doni ke Joni..

Wkwkwkwkwk

Doni cabut sob.

Mau tau alasannya?

Pengen mudik ke kampung halamannya…

Anjay. Udah kayak asisten rumah tangga aja yang gak balik balik lagi abis mudik..

Dan si Joni percaya begitu aja alasan itu..

Dia gak tau..

Kalo lulusan S-1 UI dan S-2 ITB ini, sudah memprediksi bagaimana jeleknya akhirnya nanti kalo dia terus lanjut..

Makanya sebelum hal itu terjadi, dia lebih baik berhenti sekarang..

Resignya dia seolah menegaskan kepada semua penghuni kantor akan pernyataan ini..

Emang mau lulusan UI dan ITB dihina hina????

Ya jelas dong..
.
.
.
.
.
.
.
.

ORA SUDI !!!


Mantap Soul !
Share:

2 comments:

  1. Wah Ku suka ini, mirip mirip dengan di itu..

    KAMU INI NGELAWAN AJA BISANYA !!! BUAT APA KAMU KERJA SIANG MALAM TAPI TETEP AJA DI KOMPLAIN SANA SINI. JANGAN DIJADIKAN ALASAN. SAYA GAK BUTUH ORANG KAYAK GINI !!!!”

    Hahaha

    ReplyDelete

Disable Adblock