Every Cloud has a Silver Lining




“Baik mas Arief, ini pertanyaan terakhir dalam sesi wawancara hari ini, jadi tolong di jawab dengan sejujur-jujurnya” kata si penanya dengan mimik wajah serius dan langsung natap ke mata gue !

“Baik om.. eh mas.. eh maksud saya pak” Jawab gue grogi. Gue udeh mikir pertanyaan terakhir ini pasti klimaksnya dari pertanyaan-pertanyaan sebelumnya. Pertanyaan paling susah. Pertanyaan yang paling menentukan.

“Jadi nanti mas arief, akan ditempatkan di pelosok desa , mungkin bisa beberapa jam dari kota, desa nya pun bisa dibilang punya infrastruktur yang minim..” Ujarnya dengan wajah mengintimidasi

“… iya om eh pak, maaf. lalu?” gue makin grogi

“Itu nanti jika mas Arief ditempatkan di tambang, kalau mas Arief ditempatkan di Kapal, mungkin mas bisa di dermaga terus atau juga bisa di kapal terus.” Lanjutnya dengan suara berat dan wajah yang menakutkan

Gue manggut manggut aja. Tangan gue makin dingin. Badan gue justru makin panas. Pandangan gue mulai kabur. Dan gue mulai merasakan alam bawah sadar gue.gue seolah tertidur. Jauh lebih dalam. Jauh lebih dalam. Dan tepuk tangan akan membangunkan gue dari tidur gue nanti.

Anjir. Kok malah jadi hipnotis -_-

“Jadi yang ingin saya tanyakan…….,” bapaknya diem sejenak. Sambil ngeliatin gue. Dan memainkan pulpennya.

Gue mulai mabok. Entah kenapa gue pengen minum antimo dioplos antangin saat itu juga. Jadi kalo gue nanti gak bisa jawab, gue bisa langsung pura pura pingsan. Terus pas bangun gue mendadak amnesia dan teriak- teriak, “LEPASKAN SAYA LEPASKAN SAYA !!!! SAYA TIDAK GILAA.. TIDAKK GILAAAAAA”

Oke fix. Ini sebenernya amnesia apa orang gila sih..

……

Si om pun melanjutkan…

Gue udah siap siap buat pura-pura pingsan..

…….

“…….. dengan kondisi seperti itu, bagaimana nanti mas Arief menjalani hubungan dengan pacarnya?“ Katanya sambil senyum. Udah kayak senyum om om yang ngeliat cabe-cabeean lagi bonceng tiga di motor

“HAAA??? Pacar, om?? eh hubungan tambang sama pacar om? Eh salah. maaf. Bisa diulangi om pertanyaannya?” jawab gue dengan muka cengo.

Aseemm. Gue kira bakal nanyain apa. udeh keringet dingin, hampir ke hipnotis , mabuk perjalanan dan udah bela-belain mau pura-purang pingsan pula. Ternyata ditanyain malah soal beginian. Ini sih bukan pertanyaan. Tapi kepo. IYA KEPO ! Si om om ini kepo ama gue ! Ositmen. Di kepoin dedek gemes sih gak masalah, lah ini dikepoin om-om. OM OM loh. Kenapa juga si om om ini pengen tau urusan gue. Kalo Om emang pengen tau nikahin aku sekalian !

*nangis di pojokan*

……..

Itulah sepenggal kisah sepenggal sesi wawancara kerja gue beberapa waktu yang lalu. Cukup absurb memang. Tapi dalam keabsurban tersebut gue banyak belajar hari itu. Dari keseluruhan step penerimaan kerja karyawan yang gue ikutin, gue dapet satu kesimpulan yang menampar keras diri gue. Kesimpulan yang terus menggelayuti pikiran gue sepanjang perjalanan pulang hari itu. Suatu kenyataan baru yang mau gak mau harus gue terima. Suatu kenyataan yang membuat semua kesulitan skripsi yang baru aja gue lewatin sebelumnya itu gak ada apa apanya dibandingin hal ini. Yaa. Sebuah kenyataan bahwa nyari kerja itu gak gampang.

Jujur aja , saat memikirkan hal itu, gue pengen kembali lagi ke masa kecil gue, dimana kesulitan terbesar saat itu hanyalah sebatas PR matematika..

………..

Pernah ada yang bilang kalo cowok itu cuma ada dua tipe. Kalo gak bajingan ya dia homo. Njir. Sebagai cowok gue merasa gagal ngedenger hal itu. Gimana perasaan lo dikategorikan dengan pilihan yang bukan lo sama sekali? Nyesek? Iya. Ngenes lebih tepatnya. Gara-gara hal itu gue juga bikin beberapa teori tentang tipe tipe. Ya. Bukan cuma cowok, tapi mantan itu juga ada dua tipe. Kalo gak PHP(pemberi harapan palsu), ya PDP (pemberi derita pilu). Nahloh ! Ngomongin mantan pasti gak bakal ada abisnya. Ada temen gue abis putus sama pacarnya. Setelah mereka putus mereka malah terjebak dalam situasi “putus-balikan-putus-balikan. Gitu aja. Berulang-ulang. Selalu. Pas gue tanya suatu hari, “kok kamu mau sih putus nyambung putus nyambung gini?”

“abisnya tiap kita putus, besok nya dia minta maaf dan janji gak bakal kayak gitu lagi. Yaudah deh kita balikan lagi”

Gue bingung sama orang-orang kayak gitu. Asli. Di PHP in kok mau? Gue aja pernah ngalamin, pas lagi di motor, motor di depan gue nyalain sein ke kanan, tapi dia malah belok ke kiri. Asli gue kesel banget. Pengen gue tabok bawaannya. PHP banget deh itu orang. Ya senyebelin itulah mantan yang PHP.

Lain halnya sama mantan yang PDP. Mantan jenis PDP adalah sekampret kampretnya mantan. Ada temen gue yang semenjak putus sama pacarnya dia jadi galau terus. PM BBM nya isinya galau galau. Status FB nya isinya marah marah aja. Di Path sering ngepost gambar-gambar atau quotes quotes cinta. Pas makan galau. Pas mandi galau. Pas tidur galau.. pokoknya dia galau galau terus kerjaannya. Bahkan pas dia kesambet pun dia juga masih sempet sempetnya galau..

Jadi ceritanya pas dia galau, dia nangis di bawah pohon mangga pas malem jumat. Eh dia pun kesambet. Dia diem aja disana, sambil matanya melotot. Tiap ada cowok yang lewat dia langsung nangis kejer sambil ngomong, “NIKAHI AKU MAS.. NIKAHI AKU !!!!!!!”

*mas mas nya dijambak jambak*

Asli.. kampret abis yee.

Nah dari observasi gue diatas, gue juga jadi menemukan tipe tipe orang berskripsi. Orang yang nyekripsi itu ada tiga tipe. Kalo gak kampret, kupret yaa kepret. Beneran deh.

Tipe kampret adalah sekampret-kampretnya orang berskripsi. Dari luar dia keliatan biasa biasa aja. Malah kadang gak keliatan. Kadang dia juga anaknya bandel, suka bikin onar, jarang ngampus. Tapi entah kenapa dia bisa nyelesain skripsinya dengan begitu mudahnya. Dapet dosbing baik, bimbingan gampang, padahal skripsinya masih banyak salah tapi udah di acc aja, judul sama isi skripsi gak begitu nyambung tapi gak kenapa kenapa. Asli kampret abis deh orang kayak gini.

Tipe yang kedua adalah tipe kupret. Kupret biasa dianalogikan sama orang untuk istilah orang/ucapan/kejadian/tindakan yang menyebalkan. Ya sesuai namanya, tipe kupret adalah tipe tipe mahasiswa nyekripsi yang isinya apes mulu. Ngajuin judul ditolak mulu, dapet dosbing yang susah, bimbingan susah banget, proposal gak di acc acc, revisi nya lebih banyak dari isi skripsinya, gak dibolehin penelitian/sidang.. kupret banget deh.. ngenes abis..

Tipe yang terakhir, tipe kepret. Tipe kepret ini pasti bakal lo temuin. Dalam artian nyekripsi, tipe kepret ini tipe yang  nyekripsinya tuh bentar banget. Kilat. Cepet abis. Padahal baru bikin judul, eh dua bulan kemudian udah selesai aja skripsinya. Asli minta di kepret nih orang. Biasanya orang yang pinternya kebangetan dan pengen lulus cepet ada di tipe ini. Dalam artian lain, tipe kepret ini juga diperuntukkan untuk orang yang kepret kepret aja dalam nyekripsi. Maksudnya wajar-wajar aja. Biasa biasa aja. Dia gak punya alasan buat cepet nyelesain skripsinya, gak ada target selesai, dan nyelesain skripsi dalam waktu yang lama bukan suatu masalah buat dia. woles. Pokoknya jalan pikirannya pendek pendek aja. Sekepret namanya.

Nah untuk para mantan pejuang skripsi silakan pikir sendiri kalian termasuk tipe yang mana. Untuk yang lagi nyekripsi dan udah tau kamu tipe yang mana, silakan berkumpul dengan tipe tipe sejenis kamu. Karena berkumpul dengan tipe diluar jenis kamu hanya akan membuat kamu makin stress. Orang kupret pasti selalu sebel sama orang kampret. Orang kampret pun selalu bahagia ngeliat orang kupret. Orang kepret itu yang paling aman. Tipe yang cocok untuk jadi tempat pengaduan sekaligus pelampiasan..

 Dan untuk para calon pejuang skripsi, atau yang baru mau mulai nyekripsi, mulai sekarang coba kamu observasi diri kamu dan temen-temen kamu. Kenali lingkungan kamu. Karena posisi menentukan prestasi. Ada di tipe manakah kalian. Apakah kampret? Kupret? Atau kepret?

……….

Tiga bulan pertama gue nyekripsi, gue selalu ganti ganti judul mulu. Tiap sebelum bimbingan gue udah siap banget ama judul yang gue akan gue ajukan. Tapi setelah abis bimbingan, entah kenapa gue langsung nyesel kenapa gue ngambil judul itu. Ternyata judul yang gue siapkan itu susah, kurang spesifik atau gak nyambung. Tiap abis bimbingan pun gue jadi suka teriak teriak, “JUDUL APA INI TUHAAANNNN????” *sambil nyekek nyekek orang lewat*

Dari pertama kali gue ajuin judul, baru 5 bulan kemudian, gue bisa fix dengan judul skripsi sendiri. Itupun setelah gue mendaki gunung, lewati lembah, semedi di kuburan, nyari wangsit di bawah laut. (ngarang abis). Setelah nyari nyari judul yang udah kayak nyari jodoh. Mikir bibit bebet dan bobotnya. Akhirnya gue nyerah. Gue ambil judul yang biasa aja. Yang sama kayak temen gue sedosbing. Yang sama kayak senior-senior gue dulu yang satu dosbing juga. Gue pun dapet pelajaran bahwa Kalo dalam nyekripsi, terlalu idealis itu kurang bagus..

Sebenernya waktu itu gue pernah dikasih judul sama dosbing gue. Malah sampe dikasih dosbing dua saat itu juga pas. Terus juga sampe diwacanain buat disupervisi sama dosbing gue. Cuma waktu itu gue gak jadi ngambil judul itu. Bukan karena sombong atau sok-sokan ya, tapi gue emang gak ngerti sama sekali sama judul yang di kasih dosbing gue. Gue gak paham realisasinya gimana, konkretnya ntar ngapain aja, dan bentuknya bakal kayak apa. Makanya daripada gue ntar kesusahan sendiri, ya mending gak gue ambil. Skripsi itu sama kayak hidup. Sama-sama udah sulit. Makanya jangan dipersulit lagi..

……..

Dalam nyekripsi, kita akan selalu berkaitan dengan yang namanya dosen pembimbing. Dari awal sampe akhir. Entah kenapa posisi dosbing itu udah kayak di bawah Tuhan aja deh saking penting dan berkuasanya. Kalo diibaratkan dalam sebuah prosentase, dosbing memegang 95% dan 5% nya adalah mahasiswanya. Bisa jadi dalam suatu interaksi dosbing dan mahasiswanya terjalin sebuah simbiosis. Ada simbiosis mutualisme (saling menguntungkan satu sama lain), bisa jadi juga terjalin simbiosis komensalisme (satu diuntungkan, yang satu tidak dirugikan sama sekali). Dan sangat bisa terjadi juga, terjalin simbiosis parasitisme! Yang satu meraih untung, dan yang satu meraih buntung !

Makanya hati-hati kalo berhubungan sama dosbing. Salah dikit aja, bisa selesai dunia mahasiswa kita. Untungnya, gue dapet dosbing yang terbilang demokratis dan romantis. Gue sering ngerasa beruntung, karena dapet dosbing kayak dosbing gue ini. Ajegile baik banget deh dosbing ini. Dosbing gue ini bakal jadi panutan gue kalo suatu saat nanti gue jadi dosen. Pak har, dosbing gue, udah kayak rising star. Pak har udah jadi idola gue sekarang ! Pak, bagi seratus ribu dong ! (nah loh)

Tapi, kalo gue perhatiin, tiap dosbing tuh punya kesamaannya masing-masing. Sama-sama sulit dimengerti. Atau mungkin lebih tepatnya, agak susah dibaca pikirannya. Kalo nyinggung soal sesuatu yang sulit dimengerti, gue jadi inget ama makhluk bernama cewek deh. Yap bener. Cewek juga susah di mengerti. Apalagi pas PMS (pre-menstruasi). Uuh nyebelin banget deh. Gue pernah punya pengalaman ama temen gue, sebut aja dia anggrek. Jadi dia temen sebangku gue. Entah kenapa gue mikir kalo si anggrek ini kayaknya seorang manusia serigala deh. Soalnya dia liar banget pada periode-periode tertentu. Bukan. Bukan pas bulan purnama. Tapi tiap dia mau menstruasi. Padahal gue Cuma salah dikit doang, semisal gak sengaja nyoret baju dia. eh dia langsung nyakar-nyakarin gue. Kadang ngebejek buku gue. Kadang nyoret-nyoretin balik. Asli liar abis. Besoknya, dia minta maaf dengan gampangnya tanpa ngerasa salah sama sekali..

“maaf yaa yip, kemarin gue nyakar tangan lo.. maklum lagi PMS.. lo gak pernah ngerasain sih rasanya PMS !!!”

“maaf yaa yip, kemarin gue ngebejek-bejekin buku lo.. biasa lagi PMS”

“Maaf yaa yip, kemarin gue nyoret-nyoretin buku lo.. lagi PMS sih”

Begitu kata dia. seolah hal hal brutal yang dia lakuin ke gue itu suatu tindakan yang wajar wajar aja. Gue jadi kepikiran gimana kalo gue dicekek-cekek, ditusuk-tusuk sama  ama dia..

“maaf yaa yip, kemarin gue nyekek lo ampe mau mati.. maklum lagi pms”

“maaf yaa yip kemarin gue nusuk-nusuk lo pake piso.. maklum gue lagi pms”

Njir…

“gue tabok lo” kata gue dalem hati.

Gue jadi berimajinasi lagi, gimana kisahnya kalo terjadi pada pasangan cowok cewek. Pasti bakal begini kalo kejadiannya si cewek nyesel karena abis mutusin cowoknya dan pengen minta balikan..

“sayang, maaf yaah kemarin aku putusin kamu.. abis kamu nyebelin sih.. terus aku juga lagi PMS..”

“iya sayang aku ngerti kamu kok.. kita balikan lagi yaa” kata si cowok

Kalo kayak gini sih keliatan kalo cowoknya seorang penyabar. Tapi bulan depannya pas si cewek lagi PMS lagi, terjadi kejadian gini

“sayang maafin aku yaa.. kemarin aku nabrak nenek kamu di lampu merah sampe mati.. abis aku lagi PMS sih”

*hening*

*ceweknya langsung ditusuk-tusuk*

………..

Ada yang bilang kalo jatuh cinta adalah patah hati yang tertunda. Ada yang bilang juga kalo masa-masa paling indah dalam suatu percintaan adalah saat PDKT. Gue setuju sama dua pendapat diatas. PDKT itu emang paling enak. Benih benih cinta lagi subur-suburnya, rasa rasa penasaran selalu bergentayangan udah kayak arwah penasaran.. bang satenya bang.. (kok jadi susanna) , terus juga semua hal jadi selalu terlihat indah dimata, bagaikan foto pake kamera 360, bening banget. Terus getaran getaran hati selalu tersimpul indah begitu bersentuhan satu sama lain..

Gue jadi inget waktu gue PDKT ama cewek. Sebut aja lily. Kita sering bercanda kalo lagi jalan. Suka kengen-kangenan kalo lagi jauh. Suka ngata-ngatain kalo lagi bersama. Gue suka ngelawak di depan dia. dia suka ketawa ngakak denger banyolan gue. Kadang dia sampe nyentil gue saking gemesnya. Gue sentil balik.. terus dia bales mukul gue pelen.. gue bales mukul dia pelen.. dia bales mukul gue lagi.. gue pukul sekali lagi.. eh dia mukulin gue lagi.. akhirnya gue pukulin kepalanya terus gue jedot-jedotin ke tembok.. ternyata dia gak bales lagi.. begitu gue liat, eh kepalanya udah bocor..

Njir -_- kok jadi berantem sih…

Oke kembali ke topik.. menurut gue PDKT itu hampir sama kayak kehidupan mahasiswa. Ada PDKT yang bentar ada juga yang lama. Ada mahasiswa yang lulusnya cepet, ada juga mahasiswa yang lulusnya lama. Dalam PDKT rasa yang kita alamin pasti nano-nano. Seneng, sedih, lucu, unik, kecewa, diPHPin, diduain, bahagia, dll. Dalam bermahasiswa pun kita bakal ngalamin kejadian macem macem, dapet temen deket baru, jalan bareng ke tempat baru, dapet nilai C atau D, mendadak ada kuis di kelas, disukain junior, dikerjain senior, kena jebakan MLM dll. Nano nano juga rasanya.

Gak bakal ada yang namanya PDKT selamanya. PDKT pasti ada batasnya. Entah itu cepet atau lambat. Batas dari suatu PDKT pun hanya ada dua. Apakah berlanjut ke dalam sebuah hubungan, atau stop sampai disitu aja. Begitupula dengan mahasiswa. Gak bakal kita jadi mahasiswa selamanya. Kita pasti akan lulus. Kalopun enggak yaa paling kita drop out (DO). Ada batasnya kan?

“Kehidupan” setelah PDKT atau “kehidupan” setelah mahasiswa pun sama. Ya bener sama. Sama-sama memulai kembali dari nol lagi. Orang yang jadian begitu selesai PDKT, pasti akan memulai lembaran baru dalam hidupnya. Lembaran baru bersama kekasihnya. Pun dengan orang yang gagal dalam PDKT. Dia juga memulai lembaran baru. Lembaran baru dalam mencari peraduan kasih sayang lainnya. Begitu juga dengan mahasiswa. Setelah lulus, mahasiswa pun akan dihadapkan dengan lembaran barunya. Lembaran bernama masa depan.

Mahasiswa tingkat akhir kalo diibaratkan dalam suatu PDKT, bisa dibilang kayak fase fasenya akhir PDKT. Fase yang mendekati fase pengungkapan rasa. Fase dimana keberanian kita bener-bener diuji, fase dimana mental kita bener-bener dites, fase dimana sebuah rasa sedang berkecamuk hebat di dalam hati sana.. Tentu saja hanya kesiapan dan kematangan yang mampu meredam amukan gejolak itu.. Seperti halnya mahasiswa tingkat akhir yang sedang nyekripsi.. inilah saat dimana seorang mahasiswa mempertanggungjawabkan semua yang ia lakukan semasa kuliah. Inilah saat dimana ketangguhan, intelektualitas, kecerdasan, kesabaran dan keberuntungan mahasiswa diuji.. tentu saja, sama halnya dengan PDKT, nyekripsi butuh kesiapan dan kematangan untuk mengatasinya.. seperti..

Kaki yang akan berjalan ke ruang dosen lebih sering dari biasanya..
Mata yang akan menatap ke layar pc lebih dari biasanya..
Tangan yang akan lebih sering ngetik lebih dari biasanya..
Leher yang sering nunduk ke arah buku atau referensi..
Lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari pertanyaan “kapan sidang?”
Serta mulut yang akan senantiasa nanya tentang revisian..
Ingat ! 5cm sebelum wisuda !

……..

Skripsi adalah saat dimana yang lo butuhin itu dukungan bukan tekanan..
Skripsi adalah saat diamana bilang “semangat ya skripsinya” lebih baik daripada bilang “udah sampe mana skripsinya?”
Skripsi adalah saat dimana bilang “aku usahain dateng ke sempro/semhas/sidang kamu” lebih baik daripada bilang ”kapan sempro/semhas/sidang?”
Skripsi adalah saat dimana kepercayaan lebih dibutuhkan daripada pertanyaan..
Skripsi bisa membuat seseorang yang tadinya seperti kucing menggemaskan menjadi singa yang mematikan..

(BC dari BBM)

………

Pada akhirnya skripsi hanya akan membawa kita kepada kelulusan. Tidak menjamin apa yang terjadi setelah kita lulus. Skripsi hanyalah sebuah tiket menuju gerbang kehidupan selanjutnya. Kamu baru boleh memasuki gerbang tersebut, begitu membeli atau memiliki tiket itu. Sedangkan tiket tersebut baru bisa di dapat, dengan menyelesaikan skripsi kita..

Ibarat sebuah buku, skripsi adalah halaman terakhir dari buku tersebut. Namun orang tidak akan menyimpulkan bagus atau tidaknya sebuah buku hanya dengan beberapa halaman saja. Termasuk hanya halaman terkahir.  Akan tetapi, halaman terakhir adalah klimaks dalam sebuah buku. Ending dalam cerita buku itu. Tentu saja, pembaca selalu senang kan jika ending dalam cerita buku tersebut berakhir dengan bahagia? Sama sepertiku yang selalu berharap bisa bahagia sama kamu.. iya kamu.. I love you ! *modus everywhere* *jones* *bakar aja kalo eneq*

Akan tetapi, keseluruhan isi buku itulah yang akan membawa buku tersebut sampai di hati para pembacanya. Keseluruhan isi buku lah yang akan membuat buku itu menjadi best seller atau tidak. Keseluruhan isi buku itulah yang akan membuat buku itu akan dicetak ulang beberapa kali..

Keseluruhan isi buku itulah yang akan membuat buku tersebut sukses di pasaran..

Begitu halnya dengan mahasiswa..

Bagaimana jadinya nanti ia setelah lulus, apa yang kamu lakukan selama kehidupan mahasiswamu lah yang akan menjawabnya.

……….

Gue udah sempet nyinggung diatas bahwa gak bakal ada yang namanya mahasiswa selamanya. Itu juga berarti gak bakal ada seorang pejuang skriptis selamanya. Beberapa hari yang lalu gue udah di yudisium, dan itu bisa dibilang, secara hukum gue udah bukan mahasiswa lagi. Udah bukan Pejuang Skriptis lagi. Makanya menurut gue inilah saat yang tepat untuk mengakhiri serial catetan Pejuang Skriptis. Gue gak ada pikiran untuk ngelanjutin cerita ini kayak sinetron cinta fitri yang sampe season 9. Gak bakal ada deh lagi nanti, Pejuang Skriptis Season 2.. season 3.. season 4 atau season in the sun sekalian.. ya karena emang menurut gue cerita ini udah selesai. Cukup sampe disini aja. Gue udah gak punya alesan buat ngelanjutin hubungan ini. Kita ini beda.. terlalu beda.. Selain itu, kamu juga terlalu baik buat aku.. makanya, kita putus aja yaa…

Njir.. kok malah jadi adegan putus sih !

Gue seneng ada beberapa adek kelas yang berencana pengen bikin cerita Pejuang Skriptis versi mereka sendiri. You rock guys ! gue tunggu cerita lo meenn.  Cerita satu selesai, cerita lain bermunculan.. GGS belum selesai, Manusia Harimau pun bermunculan.. GGS dan Manusia Harimau belum selesai, Bastian Steel Bukan Cowok Biasa pun bermunculan.. GGS, Manusia Harimau dan Bastian Steel belum selesai.. Cakep Cakep Sakti pun gak ketinggalan bermunculan juga.. Kayaknya bentar lagi akan bermunculan lagi hewan hewan lainnya, seperti Tampan-Tampan kampret, Manusia badak dan Gitartian Steel Bukan Homo Biasa.. Tunggu kedatangannya di layar televisi anda.. Pokoknya hilang satu tumbuh seribu.. pacar minta putus, yang penting gebetan ada seribu.. OOOUUUUU YYEEAAHHHH…

HIHIHIHIHIHIHI *ketawa setan*

…………

The End


#Onedayonepost #ODOPbatch5
Share:

11 comments:

  1. Saya dri dlu suka sama tulisannya. Keren.
    Selalu bisa membawa pembacanya mengikuti alur cerita.
    Keren mas.

    ReplyDelete
  2. Ini panjaaaaaaaannnnnnnggggggg banget.....keren tapi melelahkan.. Hahahaha peace mas arief..✌

    ReplyDelete
  3. iya betul panjaaaaanggg tapi bikin ngikik. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya ending dari serial pejuang skriptis mbak hehehe

      Delete
  4. Ealah.. dulu dosbingnya pak Har ya 🙊

    ReplyDelete
  5. Kampret tulisannya... T op Bg T 😁

    ReplyDelete
  6. woaaah panjang banget ini, untung rame hehe.

    ReplyDelete

Disable Adblock